Jumat, 19 Juni 2009

Dendam Membara

Seperti judul sinetron jadul, ya?

Kali ini bicara masalah dendam. Menurut kamus bahasa indonesia, artinya adalah berkeinginan keras untuk membalas (kejahatan dsb). Sesuai dengan artinya, bahwa dendam merupakan buah perbuatan, yang disertai rasa marah dan kebencian.

Pagi ini, seorang teman berkata, "Ternyata susah yah melupakan dendam masa lalu."
Memang, namanya juga dendam. Timbul akibat sakit hati yang mendalam. Yang pasti menimbulkan trauma psikis yang berkepanjangan. Setiap orang aku yakin mengalaminya, hanya tergantung karakternya, apakah bisa menahan sebatas benci tanpa membalasnya.

Seringkali kita lihat di sinetron-sinetron. Seorang aktor antagonis memendam dendam dan membalasnya dengan berbagai akal licik. Hebatnya dia selalu menemukan cara untuk membalas, untuk itu aku salut sama penulis skenarionya yang pintar sekali mengembangkan cerita sekaligus bisa jadi sumber inspirasi bagi pendendam-pendendam dalam dunia nyata.

Sering kita sadari bahwa dendam itu tidak baik. Sama dengan membenci seseorang. Perhatian kita selalu teralihkan oleh hal-hal negatif. Pikiran kita terjebak pada skenario-skenario untuk membalas orang yang membuat kita dendam, mencari cara agar orang itu merasakan apa yang kita rasakan. Semua energi habis untuk itu, sementara masih banyak hal-hal lain yang bisa kita lakukan. Hal-hal positiv yang terpinggirkan hanya karena dendam begitu memenuhi dada.

Dalam kitab suciku, dendam merupakan salah satu hal yang bisa mengotori pikiran manusia selain kegelapan hati, egois, amat bernafsu dan ketakutan. Sedikit saja sifat itu menguasai pikiran, maka akan memancing perbuatan
yang merugikan. Dampaknya sangat parah, apalagi jika orang yang dendam itu punya kekuatan fisik untuk membalas, apalagi jika memiliki jabatan dan kekuasaan (sinet banget)

Percaya ga percaya, di lain sisi, dendam juga bisa membuat hidup bergairah. Terutama saat pembalasan kita mulai menunjukan ke arah berhasil. Disana kita akan berpikir bahwa kita hebat, jangankan kita, orang lain juga akan sependapat. Contohnya film-film di teve itu. Saat tokoh utamanya berhasil membunuh orang yang membunuh bapak atau ibunya, dia merasa dirinya hebat dan dia puas. Jangan salahkan jika penontonnya juga menganggap tokoh itu hebat karena sutradara mengarahkan mereka untuk berpikir begitu. Nah bagaimana jika begitu?

Percaya ada orang yang bisa tulus memaafkan seseorang? tulus ini dalam artian, melupakan sama sekali perbuatan jahat seseorang seakan itu tidak pernah terjadi. Ouh, butuh usaha yang keras dan jiwa yang besar. Jika ada orang yang begitu, maka damailah hidupnya.

Tapi teori ga selalu berbanding imbang dengan kenyataannya, kata temanku.
Betul sekali. karena segala hal butuh proses. Dendamku pada seseorang ga akan hilang hanya dalam sekejap, kali ini waktu kembali memegang perannya. Tapi aku tetap memimpikan hidup tanpa dendam ataupun kebencian, karena kedua hal itu seperti kanker ganas yang menggerogoti tubuh, bikin dada panas terbakar, perut melilit dan kesemutan.

Caranya bagaimana?
Menurutku bisa dilakukan dengan mengendalikan diri, sabar dan menjadi dewasa. Tapi sekali lagi, teori ga selalu berbanding imbang dengan kenyataannya. hii... mungkin ada yang tahu shorcut untuk menghilangkan dendam?


N.B
Dendam itu ternyata juga nama sebuah tempat di Belgia. Wikipedia



Mengambil sedikit data di http://www.balipost.co.id/balipostcetaK/2005/7/19/o4.htm

38 komentar:

  1. ketigaaa....

    baru baca hihiohihi....

    BalasHapus
  2. cieee... sekarang ngomongin philosopy hidup nih anak... bisa juga ngomong yang ginian...

    kalo aku mah nggak kenal yang namanya dendam... kalo nchi dududz... aku pura-pura kenal hihihi....

    BalasHapus
  3. shortcut-nya jalan belok kiri... mentok belok kanan... kurus aja ketemu nchi dududz belok kanan lagi... trus lurus sampe mentok nah... disitu....

    BalasHapus
  4. Zujoe, itu kan menuju kali. kau nyuruh orang mati tenggelam? dududz bener ni anak ya ckk ckk ckk

    BalasHapus
  5. Wah,dendam kesumat... Tiap org psti punya rasa itu tp sbisa mgkin wajib d depak...

    BalasHapus
  6. o ada nama tempat dendam toh di belgia? mau kesana akh. orang2nya suka dendam gak ya? he he he..btw, memang gak mudah melupakan org yg jahatin kita. contohnya aku ini. sulit melupakan orng yg udah bikin blog lamaku jadi terpaksa kuhapus.

    BalasHapus
  7. dendam sama siapa neng???

    BalasHapus
  8. ooh sama farm town yg kemaren lelet,
    juga pet yg bau itu kan??

    BalasHapus
  9. kalau menurutku dendam sangat mudah untuk dibuang dari relung hati asal saja manusia tidak menyerahkan cuaca bathinnya kepada hal-hal yang diluar kendalinya.
    Sebenarnya jawabannya sudah ada dalam penggalan penutup posting di atas .... tak kutip kembali ya ... " Menurutku bisa dilakukan dengan mengendalikan diri, sabar dan menjadi dewasa."

    very nice sharing .
    Thanks

    BalasHapus
  10. menghilangkan dendam memang sulit. sedikit lebih mudah, menjadikan dendam sebagai motivasi untuk menang dalam hal lain dibanding orang yang kita 'dendami'.

    BalasHapus
  11. Aku juga pernah. Hasilnya = Capek duehhh...
    Sekarang, aku memilih melupakan kalo aku ga bisa memaafkan...*emang bisa?*

    BalasHapus
  12. Jangan main dendam
    itu gak baik
    Dendam adalah kejahatan yang tidak terdeteksi
    membuat orang gak sadar
    trus menyerahkan semua hartanya
    termasuk menguras isi ATMnya
    walaupun punya ilmu Dendam, gunakan untuk kebaikan
    eh..itu Gendam denk..

    Maaf..piss!!

    BalasHapus
  13. waks...

    nchi tiba2 crita dendam...hhmmm...

    dendam ama kucing ya???

    emang si kucing itu udh bekutu,biarin aja

    BalasHapus
  14. chi...
    skrg udh ada perinya ya di template...
    nah ini lebih oke drpd yg kmrn polos...

    BalasHapus
  15. chi...
    aku lapar..bkn krn dendam ama org lain tp krn cape panen di ft trus jalan2 ama pocky di petsoc...
    adkaah makanan???

    BalasHapus
  16. nyepam lagi yah...

    mumpung lg mau bw hohohoho...

    dendam itu gak baik loh...mknya suka males ntn sinetron indonesia itu banyakan kekerasann dendam dimana2...itu kan gak baik...ngajarin anak2 utk membalas kejahatan dgn kejahatan!

    jadi mendingan kita ntn spongebob aja chi...mr.crab lumayan enak utk dimakan nyam nyam...

    BalasHapus
  17. hohohoho...hahahahah..hihihihi..hehehehe...

    BalasHapus
  18. eummm...aq pernah dikasi tau untuk menghilangkan dendam kita harus melapangkan hati kita en mencoba untuk memaafkan

    BalasHapus
  19. jadi jangan merasa kalah untuk memaafkan duluan soalnya itu dah jadi tanda klo pribadi kita dah naik kelevel yang lebih tinggi

    BalasHapus
  20. kalo kucingku pupup juga pasti pupnya di dendam dalam pasir hihihi... biar gak bauukk da berkutu...

    BalasHapus
  21. btw perinya ntu peri kucing ya? tuh telinganya kayak telinga kucing...

    btw perinya porno bgt dehh....

    BalasHapus
  22. aaahh..jangan bicara soal dendam ah, sesuatu yang tidak baik. :p

    BalasHapus
  23. tapi dirimu lagi gak dendam kan say ;)?

    BalasHapus
  24. bersihkan hatimu dari dendam
    dendam laksana karat yang ada di hati... semakin menebal semakin susah ngilanginya

    BalasHapus
  25. Cara ngilangin dendam itu dengan menyebarkan kasih *digorok orang2 yg komen rame*. Tapi, benar deh. Kalau marah ya keluarin aja marahnya. Bilang terus terang hal apa yang buat kesel sampe dendam. Kalo ga dibilangin ke orangnya, ya perasaan marah itu bakal jadi dendam. Dan terkadang, dendam itu selalu bawa hal yang ngga enak. Preya pernah gitu. Sekarang aye lagi belajar untuk mengekspresikan perasaan sendiri, biar ga mengendap dan jadi dendam.

    BalasHapus
  26. oia btw ci. Gw baru buka link wikipedia elo yg katanya dendam dari Belgia. Anjrot lo ci. Itu mah nama Den Dam, nama jalan di Belgia. Gw kira apaan....*kejar moci bawa parang, krn merasa telah dikerjai*

    BalasHapus
  27. waks... akulah si ratu dendam hihihihihi....

    BalasHapus
  28. wah beneran nih, kayak judul film

    huehehehhehehe, menerima spam ni ye :D

    BalasHapus
  29. dendam itu membunuh secara perlahan-lahan lho, tapi untung miss. mocha baik hati memberikan resep yang manjur,

    ayo jadi dewasa :D

    BalasHapus
  30. kira-kira, kota dendam di belgia, banyak semut nya gak ya ?

    (udah mulai ngawur koment nya )

    BalasHapus
  31. sekali lagi ah heheheheh

    just wanna say,

    mba Chi , jellllllllllllleeekkkk


    wkkwkwkwkkwkwkw

    BalasHapus
  32. Lebih banyak kegagalannya dari pada kesuksesannya dalam melakukan balas dendam!! karena itu sudah merupakan hal yang buruk bagi kita semua

    BalasHapus
  33. ah... buat memaafkan sama sekali dengan tulus sih pasti sedikit sekali yang bisa...

    BalasHapus
  34. aq juga dendam udah hampir seminggu gak blogwalking gara2 pilek menyerangku... aq dendam untuk blogwalking walaupun nyicil.... xixixixi

    pokoknya dendam dan sekarang aq berceloteh sepuas2ku disini, hohohohoho

    BalasHapus
  35. Dendam ga bagus non.
    Sama halnya pepatah,
    "Lebih baik mencegah daripada mengobati"

    Lebih baik memaafkan dari pada mendendam

    try to be wiser, believes in karma

    cheers

    BalasHapus

About