Rabu, 04 November 2009

Pelajaran Membunuh

Apakah kalian tahu membunuh itu menyenangkan?

Jika sampai detik ini kalian hanya menebas leher ayam atau menggorok kambing, mari aku ajarkan sesuatu yang baru. Membunuh mereka hanyalah sebuah akibat dari eksestensi kalian sebagai seorang manusia, sebagai pemilik perut karung yang sampai detik ini entah sudah berjuta ton daging yang lumer dalam lender-lendir berenzim.

Membunuh itu menyenangkan. Tidak percaya? Mungkin kalian tidak akan melihat sebuah seni disini, sebuah perasaan nikmat berlebih saat karya seni kalian terpampang di halaman depan koran dan masuk hot news selama beberapa pekan.

Menyenangkan.

Seperti saat melihat tubuh itu terbujur kaku di belakang gang tempat ia berciuman dengan orang lain, tepat di depan mataku.

Mungkin tidak baik memulai cerita tanpa adanya sebuah motif. Baiklah, aku pembunuh dan membunuh memang memerlukan motif. Sakit hati dan dendam, bukankan itu cukup untuk melakukannya? Polisi tidak akan peduli bagaimana klisenya dua motif itu, sudah rahasia umum bahwa pembunuh berdarah panas pasti mempunyai dendam.

Dia pacarku, setidaknya satu jam yang lalu. Jangan tanya bagaimana aku mencintainya setengah mati, aku juga tidak tahu setengah mati itu bagaimana, tetapi aku tahu bahwa aku mencintainya seperti aku mencintai diriku sendiri. Aku selalu ada disampingnya saat dia sakit, saat dia jatuh, walau kadang dia sama sekali tidak aku kenali dengan baik. Intinya, aku berusaha menjadi apa yang ia inginkan, termasuk merubah dandanku yang awalnya versi pragawati menjadi preman lemari adik laki-lakiku.
Aku tidak mempersalahkannya, selama dia senang.

Tetapi aku mempersalahkannya ketika kulihat ia berciuman di belakang gang rumahnya. Menjijikan. Gang itu penuh dengan air buangan, kotor dan berbau. Tetapi dia mencium orang itu disana, diantara kekotoran dunia dan dirinya sendiri. Dia menodai dirinya sendiri.

Salahkah aku sakit hati?

Jika kalian waras, maka seratus persen jawabannya adalah tidak. Tetapi sakit hatiku melebihi kewarasanku sendiri. Melebihi ketika aku kehilangan pacar pertama, pacar kedua dan seterusnya. Melebihi apapun.

Aku merasa diriku rendah, menjijikan dan hina. Apakah aku tidak seberarti itu di dunia ini? Hingga disana, diantara kotoran dia berciuman dengan lelaki lain.
Jika seandainya dia berciuman dengan wanita lain, mungkin sakit hatiku masih diambang wajar.

Tetapi, dua tahun ia membohongiku. Apakah dia membayangkan lelaki itu saat menciumku?

Apakah ini alasan dia memintaku menggerayangi lemari adik laki-lakiku dan memakai semua kaos longgarnya, sepatu kets dan semua tetek bengek kelelakian. Bukan karena dia ingin aku apa adanya, tetapi karena dia ingin aku menjadi laki-laki, persis seperti orang yang ia cium saat itu.

Ouh, aku terlalu bercerita banyak tentang motif. Cukup segitu untuk soal motif. Sekarang berbicara soal teknis.

Tahukah kalian kalau guillotine diciptakan untuk membunuh dengan cepat tanpa mengotori tangan? Revolusi Prancis mengeksekusi ribuan orang pada alat itu. Tidak repot, sekali hentak leher melayang.


Dan pada kasus ini, memakai pisau tajam setajam guillotine adalah pilihan baik. Jangan membayangkan hendak menyilet dagingnya sedikit demi sedikit! Bau daging bisa membuat perutmu lapar, dan kalian pembunuh murni, bukan kanibal. Jangan juga bayangkan menggorok leher perlahan, bau darah itu tidak menyenangkan dibandingkan kalian makan darah ayam. Dan kalian yang dianugrahi kemampuan membayangkan yang hebat, yakin anda tidak akan bisa tidur selama setahun setalh menyoyak daging dan tulang itu.

Pisau itu sebenarnya untuk memasak ayam. Ibu mengatakan bahwa memotong ayam baiknya memakai pisau tajam, setajam guillotine. Tetapi bukan ayam korbannya, melainkan leher.

Ketika ia belum menyelesaikan ciumannya, aku menepuk bahunya. Ia terkejut, gelagapan. Pasangannya melesat pergi tanpa sempat aku lihat wajahnya, nampaknya selain leher, dia juga sayang pada reputasinya.

“Ila, ka.. kamu.. kamu kenapa ada disini?”

Pertanyaan basi yang aku jawab dengan air mata!

Dia ketakutan ketika aku naikan pisau itu sejajar lehernya. Wajahnya pucat pasi, bibirnya bergerak-gerak cepat, ia panik. Aku tidak sempat menghiraukan teriakannya, gerakan tangannya yang hendak merebut pisauku. Semuanya bagaikan slow motion sebuah film bisu yang tidak pernah aku sukai, dan alam membuatnya meriah dengan hujan.
Satu sabetan pisau itu berhasil menebas batang leher, seperti guillotine yang menebas leher Nicolas Jacques Pelletier untuk pertama kalinya. Dan setelahnya hening, tidak terasa apa-apa, tidak terdengar apa-apa, tidak terlihat apa-apa. Gelap dan sepi.

Nah, bisakah sekarang kalian merasakan betapa menyenangkannya membunuh?
Iya, sangat menyenangkan. membalaskan sakit hati, membalaskan dendam. Namun sedikit sakit. Setajam apapun guillotine, tetap ada jeda sebelum kalian mati. Saat itu kalian masih merasakan darah mengalir, tidak mati seketika. Dan karena itu, aku juga sedikit kesakitan sebelum ajalku tiba.

Aku terlalu mencintainya untuk menebas lehernya


N.B. sudah terlalu banyak happy ever after di buku sebelah, dan bagaimana kalau sesekali kita memberi sela dengan ending berbeda?
Teruntuk Mamak Fitri, cheers



48 komentar:

  1. hebaaaaadddd *tepuk tangan*

    BalasHapus
  2. sadis gini jeng....
    tapi sungguh menghanyutkan...

    BalasHapus
  3. tika udah baca dulu koq baru komen,,,

    rada merinding juga pas baca adegan berdarahnya *secara diriku rada2 takut ma darah* tapi lama2 seru juga akhirnya..

    seperti biasa, MATI :P

    BalasHapus
  4. gak nyangka ternyata udah selesai.... aq mau baca dulu....

    BalasHapus
  5. p.s : tika ga mau punya piso itu..
    linu banget ngebayanginnya jadi beneran mual2 nih,,,


    kayanya suami mu ga suka kekerasan dudz, buktinya dia langsung kasih sinyal 'mual²'

    BalasHapus
  6. keren enchi..... makasih2.....

    serasa ada banyak perasaan berkecamuk dalam dada.... selama membaca cerita seperti ini, ada hal yg kusukai, perasaanku selalu berkecamuk mengikuti alur ceritanya...... bener2 sensasi yg luar biasa bagiku..... :D

    i like it

    BalasHapus
  7. iihhh teh tika ach menghalangi ajah..... xixixixi

    BalasHapus
  8. gak nyangka, ternyata endingnya si ceweknya sendiri yg menggorok lehernya.... kukira cowoknya yang digorok..... gak nyangka loh endingnya nchi.....

    BalasHapus
  9. Aku membaca pembuka postingan dengan penuh tanda tanya..
    Mana ada membunuh menyenangkan??

    BalasHapus
  10. Udah abis toh??
    Ceritanya begitu menghanyutkan...

    BalasHapus
  11. hebaaaaadddd *tepuk tangan*

    BalasHapus
  12. aku juga dah baca dulu koq baru komen...

    rada merinding juga pas baca adegan berdarahnya *secara diriku rada2 takut ma darah* tapi lama2 seru juga akhirnya...

    seperti biasa, MATI :p

    BalasHapus
  13. aku koq merasa komenganku tadi ada yang mirip sama komengan di paling atas ya??? >,<

    BalasHapus
  14. nih buat zujoe *tendangan tanpa bayangan*

    BalasHapus
  15. *pingsan tanpa bayangan*

    BalasHapus
  16. aku gak ikutan kucing n tika ya huhuuhuh

    tapi keREENNN!!!

    BalasHapus
  17. spt biasa cerita disini mah slalu orgnya mati,gk pernah happy ending, but I like this...krn bukan mati krn sakit or apa gitu, tp sst yg aneh hehehe...

    masukin ke majalah dong

    BalasHapus
  18. btw chi...
    mamermu pulang tuuh, keduluan mualnya jdlah dia plg, pdhl yg sakit kan aku tp dia yg mual, aneh bgt deh tuh si bumil

    BalasHapus
  19. Tulisan yang bagus sesuai dengan perkataan anda bahwa lebih suka menulis psikopat dan kematian, salut

    BalasHapus
  20. Kok menyayat hati sih....
    tapi menyeramkan.... maksudnya apa sih...

    BalasHapus
  21. Hmmmmm ...Judulnya serem sekaleeeeeee
    tapi sungguh daku terpesona dengan alur yang berhasil membuat daku sedikit mengernyitkan dahi.
    Hebat deh.....

    BalasHapus
  22. Lebih asyik lagi kalo nggorok lehernya pake pisau tumpul yang karatan, dijamin sakitnya nikmat banget tuh :P

    BalasHapus
  23. uuuuwh,,,, ghanasss.... dimana beli pisunya itu yaah...???

    BalasHapus
  24. Cerita psikopat yang mantab. Sadis tapi indah. Sebentar, biar saya bayangkan dulu.

    BalasHapus
  25. SALUT.., jegeg! SOOOO NICE. :)

    BalasHapus
  26. Aduh chi....kirain beneran, ck ck ck, kamu cocok banget nulis skenario film misteri, mantaabbbbb, jadi terbawa...congrats chi!

    BalasHapus
  27. nchii...ngeri ih..dasarrr..jadi mual nih. hiii.....

    BalasHapus
  28. hm.....hm...hm kalo gini siap yang mau jadi pacar si chi wkwkwkwkw......bercanda chi!?!? jangan gorok saya ya?!?!?!


    tapi ceritanya bagus bikin saya pingin baca sampai habis dulu karena penasaran!!!!!

    BalasHapus
  29. kerrrrrrrrrren.

    endingnya oke. tidak biasa. baca ini saja saya sudah ngeri, lah kok mbak sari malah menyarankan pakai pisau yang karatan.

    BalasHapus
  30. Baru tahu membunuh bisa juga menyenangkan tp harus memmpunyai motif untuk itu... Aku dah pernah membunuh Makhluk Hidup dengan motif sakit hati kepada dia karena dia ga minta izin buat minum darah saya, makhluk hidup tersebut adalah seekor nyamuk, betapa senang nya diriku setelah itu sama seperti postingan yang neng paparkan di atas..
    :)

    BalasHapus
  31. mainnya bunuh"an nih >.<
    pala ku puyeng, nih. kekurangan darah. bisa transfer darah dari org yg dibunuh?

    BalasHapus
  32. Serem bacanya.
    Ya ampuuuun.

    BalasHapus
  33. Wuih Syereeeeeeem.
    Bagaimana jika membunuhnya dengan kamar gas.

    BalasHapus
  34. ihhh,ku bunuh! atau "tak pateni" kata ini sekarang mudah diucapkan meski berasa kejam dan ngeri jika menyaksikan.

    serem ceritanya nih;

    BalasHapus
  35. *cerpenmu gak bosenin, moccha..sumpeh!*

    masukin majalah doong...
    apa udah ya jangan2 hehehe...

    keren, keren...
    salut buat moccha :)

    BalasHapus
  36. Cerpenmu bagus nchi..
    kadang membunuh perlu keberanian
    tapi mungkin hasilnya memberi kenikmatan
    itulah alasan yang paling tidak dimengerti oleh manusia waras kenapa seseorang menjadi maniak

    BalasHapus
  37. Kalo mau membunuh, kayanya lebih oke kalo bawa golok
    lebih menyeramkan..

    BalasHapus
  38. Apalagi dengan disertai mutilasi
    wah tingkat tinggi deh..
    kelas 1

    BalasHapus
  39. betul2 berdarah dingin..sampai sempet bikin cerita sambil membunuh he2222...btw ceritanya menggambarkan hati yang lagi dan amat sangat sebel dgn kenyataan yg dialami...bagus banget cara pengungkapannya :)

    BalasHapus
  40. wow... kereenn neh mbak!! walopun agak sereeemm siihh,, tp nih keren,, kan udah terlalu banyak yg happy ending.. :)

    BalasHapus
  41. Haduh..haduh, kenapa ini..??
    Saya takut, jangan2 saya jadi sasarn pembunuhannya, hehehhe... :D

    BalasHapus
  42. T_________T ngga tahan bacanya.. aku benci darah, luka.. lemes nchi ..meskipun cuma ngebayangin doang :(

    BalasHapus
  43. jadi pengen nyoba bunuh orang

    BalasHapus

About