Sabtu, 17 Oktober 2009

How Do We Take Care Each Other

Suatu hari di sebuah pantai yang sepi, seekor burung sedang bertengger di dahan sebuah pohon kelapa. Ia memandang ke bawah, ke pesisir berair jernih itu. Matanya awas pada gerakan-gerakan di antara ombak, mengharap ada ikan yang meliuk hendak terdampar ke sisi pantai dan bisa ia sambar sebagai makanan.

Di satu sudut pantai, ada sebuah gerakan lambat-lambat. Mata Burung secepat kilat beralih padanya. Seekor binatang, belum jelas apa jenisnya, perlahan bergerak ketepian melawan arus balik ombak. Burung ingin melihat lebih jelas, ia turun ke dahan sebuah pohon yang lebih rendah dan mengawasi disana.

Ternyata bukan seekor ikan, melainkan seekor penyu belimbing yang berwarna hitam. Binatang lambat itu mengepakan siripnya perlahan, berusaha mencapai tepian pantai. Namun arus balik ombak seringkali malah menghanyutkannya kembali ke dalam lautan, namun penyu itu tidak menyerah. Ia terus berusaha.

Akhirnya menjelang sore, penyu itu berhasil mencapai pasir pantai. Ia bergerak ke sudut yang sepi, rimbun oleh pepohonan. Burung mengikutinya dengan diam-diam, sambil mengintip apa yang dilakukan sang penyu.



Penyu itu menggali pasir yang basah. Sang burung memperhatikannya, bagaimana kemudian penyu itu melahirkan telur-telurnya ke dalam lubang. Sangat banyak, puluhan, hampir ratusan. Burung takjub, membayangkan bagaimana nanti kalau semua telur menetas. Betapa ramainya keturunannya, dan juga betapa repotnya memberi mereka makan.

"Hai, Penyu!" akhirnya burung menyapa. "Tidakkah kamu repot nanti mengurus anakmu yang sebegitu banyak?"

Penyu yang sudah selesai bertelur mendongak. "Repot? Tentu saja tidak. Aku tidak akan repot apa-apa karena tugasku selesai sampai disini."

Burung bingung. "Maksudmu?"

"Iya, tugasku selesai setelah bertelur. Setelah telur itu di luar, mereka menjaga dirinya sendiri," jawab penyu sambil menimbun telur-telurnya dengan pasir. "Mereka harus mandiri!"

Burung menggeleng. "Aku kasihan dengan anak-anakmu kelak. Saat mereka menetas, tidak ada yang akan menjaga mereka. Tidak ada yang memberi makan, mengajari mereka berenang dan juga menjaga mereka dari bahaya. Aku selalu menjaga anak-anakku sampai mereka cukup untuk terbang sendiri dan menjaga diri mereka. Tidak seperti kamu yang langsung meninggalkan mereka, tidak ada saat mereka membutuhkanmu!"

Penyu hanya tersenyum kecil. "Itulah hidup, kita tidak selalu bisa bersama anak-anak kita. Semua hanya pada bagaimana kita menjaga satu sama lain. Kamu mungkin menjaga anak-anakmu seperti menjaga dirimu sendiri, itu karena kamu hanya melahirkan sedikit telur sekali waktu. Jadi keturunanmu hanya sedikit. Aku banyak melahirkan sekali waktu, tetapi aku tidak menjaga mereka. Jumlah anak-anakku yang hidup nanti akan sebanding dengan anak-anakmu, jadi keturunanku tetap ada. Begitulah caraku menjaga anak-anakku, menjaga keturunanku!"

Burung diam mendengar penjelasan itu. Ia berpikir, mengingat jumlah telur yang ia lahirkan sekali waktu. Memang sedikit, tetapi semuanya akan tumbuh dewasa kalau ia menjaganya. Beda dengan penyu, telurnya memang banyak, tetapi burung itu tahu bahwa dari jumlah ratusan itu yang selamat hanya sekitar belasan. Seringkali ia melihat telur-telur itu dimakan biawak, atau diburu manusia. Itu karena induknya tidak menjaga mereka.

Burung tersenyum, mengerti. Ia tidak iri pada ratusan telur penyu. Ia kini tahu, masalah bukan pada seberapa banyak ia melahirkan telur, tetapi pada bagaimana cara ia menjaga satu sama lain, menjaga anak-anaknya. Ada saat anak-anaknya lapar dan dingin.

Semua punya bagiannya masing-masing, kelebihan dan kekurangan.

Burung itu mengepakan sayapnya, kembali pada anak-anaknya yang menunggu di sarangnya.

The end

28 komentar:

  1. Cihuyyyyyyyyyyyyy
    Pertamaaaaaaa :P

    BalasHapus
  2. Intinya, menurutku adalah bagaimana menjaga orang2 yang kamu sayangi :)

    BalasHapus
  3. jadi jangan sia2kan anak anda!!

    BalasHapus
  4. yups,kualitas kasih sayang itu penting untuk pertumbuhan...





    *hari ini masih dududZ*

    BalasHapus
  5. udah ah komennya, efek gempa kemarin jadiny dududz lagi

    BalasHapus
  6. Wah...maknanya dalem yah...
    Hmmm, mungkin seseorang mempunyai caranya masing2 dalam menjaga dan merawat anaknya...
    Tapi, untuk manusia, jelas hal yang dilakukan oleh penyu tak boleh dilakukan.... :D

    BalasHapus
  7. memang anak adalah hal yang paling berharga

    BalasHapus
  8. Uh....bagus...

    eh iya btw, pas konek kemari dan web elo yg satu lagi, antivirus aye nge-detect virus loh.

    Kok bisa gituh?

    btw, balik lg ke atas....cerpenmu bagus. Lagi2 bercerita ttg makna kehidupan hehehe....

    BalasHapus
  9. huhuhu...

    enak jadi burung, bisa terbaang... untung gak bis baca GPS ya ... kekekeke

    BalasHapus
  10. kasihan ama anak penyu nyah...
    kecil2 udah ditinggal ibunya...lalu perjuangan melawan hukum rimba di lautan luas...
    eehh...gede dikit diburu sama manusia...
    kasihan ya...

    *ini cerpen bagus bngt ceritanya.... :)

    BalasHapus
  11. blogwalking dan salam kenal...

    tulisan yang menarik... dan asik dibaca ;)
    saling menjaga, saling menautkan hati (hehehe ikutan puitis gini jadinya ;) )

    BalasHapus
  12. penyu belimbing tuh kyk apa bentuknya?

    BalasHapus
  13. Ini cerpen ya, sekali-sekali bikin cerpen tentang ketampanan gua dong mba mocca, hihihi...

    BalasHapus
  14. hm...hm...."karena kamu hanya melahirkan sedikit telur sekali waktu. Jadi keturunanmu hanya sedikit. Aku banyak melahirkan sekali waktu......."

    coba tanyakan itu pada si penyu setelah dia jl2 ke jl P Bangka di pedungan......(tempat dagang lawar penyu) wkwkwkwkwkw just kidding!!!!

    saya pikir kenapa penyu tidak menjaga anak2nya dan kenapa burung menjaga anak2nya adalah karena sifat naluriah mereka ...........(so' tau mode on)..tapi tetap menikmati tulisan mu gek!!!! hehehehehe

    BalasHapus
  15. begitulah hidup..
    mungkin jika si penyu hanya melahirkan beberapa anak, dia akan menjaganya sampai besar.
    tapi anak2nya dibutuhkan dalam ekosistem dan keseimbangan alam..
    dan tuhan terlibat dalam semua urusan itu.. :)

    nice posting mbak..

    BalasHapus
  16. brung kembali kesarangnya...
    penyu kembali kelaut
    anak - anak penyu kembali ke laut..

    panai itu kembali kosong..

    BalasHapus
  17. Kali pertamanya brkunjung...Nice blog....
    Ceritanya unik, mengalir,,,,gy bahasa mudah dpahami...

    Mb, kalo ada waktu, brtndanglah kblog jelek saya...
    Klo ikhlas juga, masukan blog saya kblogroll mba ya,,,,sy juga sdh maskkin mba

    BalasHapus
  18. manusia juga punya cara tersendiri untuk menuju keberhasilan.jangan saling iri jika ada yang berhasil,berusahalah seperti kura-kura yang tak kenal putus asa

    BalasHapus
  19. Sebuah cerita yang sangat menginspirasi....penuh makna..

    BalasHapus
  20. orang tua harus menjaga anaknya, apapun itu...
    dan Tuhan pasti ada disamping mereka semua
    amiennn

    BalasHapus
  21. good story.... really....

    untungnya ak dilahirkan dari orgtua yang ga pernah melepaskan penjagaannya terhadap ak....

    semoga nantinya ak juga bisa seperti mereka.... keren oi ceritanya, jadi bahan perenungan nih....

    BalasHapus
  22. ntu lukisannya abstrak banget. buatan sendiri?

    BalasHapus
  23. lalu???? aq masih gak nangkap pembelajaran disini nchi, xixixixixi saking o'onnya diriku kali yak... hehehehehe

    BalasHapus
  24. Anak adalah titipan Tuhan
    makanya harus dijaga dengan segenap hati dan jiwa.

    BalasHapus