Senin, 05 Oktober 2009

Pembersih lantai Di Atas Meja

Pembersih lantai di atas meja itu masih tertutup rapat, tetapi aku tahu kalau segelnya sudah dilepas. Masih ingat bagaimana waktu kami membelinya dua hari yang lalu, di supermarket langganan kami.

"Yang ini ampuh, bener!" kata Sani waktu kami berada di supermarket. Sebelah tangannya menenteng keranjang merah yang sudah terisi setengahnya, sebelah tangannya memegang botol pembersih lantai itu sambil mengacungkannya ke arahku. "Baunya aku suka, cemara pol, seger."

Waktu itu aku menggeleng. "Tidak, aku tidak suka bau karbol!" tolakku sambil mengambil pembersih lantai merk lain, berwarna ungu dengan botol gambar bunga-bunga. "Aku lebih suka bau bunga, lebih harum!"

Sani menggeleng. "Yang itu hanya baunya saja yang bagus. Tapi kandungannya ga bagus, ga apdol pake bunuh kuman. Yang ini lebih hebat, sekali semprot kuman langsung mati!"

Aku tetap menggeleng. "Aku tidak suka bau karbol!" aku ngotot lalu memasukan botol yang aku ambil tadi ke keranjang belanjaan.


*bukan promosi merk*



"Tapi yang belanja aku," katanya sambil ikut memasukan botol pilihannya, lalu mengambil botol pilihanku dan mengembalikannya ke etalase. "Jadi pilihanku yang dipakai," lanjutnya setengah terkekeh dan mengejek.

Aku membalas ejekannya dengan menjulurkan lidah. Ah, memang dia selalu tidak mau kalah. Kamar kami berdua yang menempati, kami berdua yang membayar, tetapi pembersih lantai, pengharum ruangan, pembersih toilet, semua dia yang memilih. Dan ah.. aku malas protes.

Setelah hati aku melirik botol pembersih itu saat menuju kasir, ada gejolak semangat yang membara di dadaku. Entah apa, wakktu itu aku bingung. Tetapi sekarang aku baru sadar bahwa gejolak itu berhubungan dengan Sani.

"Yang ini ampuh, bener!"

Iya, masih ingat aku kata Sani waktu itu. Iya, memang ampuh, bukan hanya membunuh kuman, tetapi membunuhnya dalam sekali teguk. Sekali aku cangkoki dia dengan botol pilihannya, setengah jam mulutnya berbusa dan sedetik kemudian dia mati. Aku puas, satu botol pembersih wangi karbol untuk satu tahun penderitaanku menjadi korban yang tertekan. Oleh apa? tidak akan aku ceritakan, sampai titik darah penghabisan.

"Ayo bawa dia!" suara berat seorang polisi yang sedang menarik resleting pembungkus mayat sani, dan polisi yang sedari tadi mengikat tanganku dengan borgol mendorong punggungku.

"Ayo jalan!" bentaknya kasar.

Masih ingat aku melirik pembersih lantai berwarna hijau, yang masih tegak berdiri di atas meja. Menyesal? tidak! sampai jumpa di neraka, Sany!

34 komentar:

  1. ini ripiu ya chi??? berapa dollar???

    BalasHapus
  2. beeehhhh... kali ini di penjara ya???

    semua ceritamu sadissss.... -_-

    BalasHapus
  3. baru tau pembersih lantai itu bau karbol??

    kalo di rumahku bau lemon tuh... ada juga yang bau apel... tapi paling suka kalo ada bau ikan asin, pasti bikin laper tiap jam >.<

    BalasHapus
  4. udahh ahh.. mu (sok) kerja lagi...

    BalasHapus
  5. wew.... sany serangga bukan?

    BalasHapus
  6. ternyata nchi cinta rupiahh ...
    ripiu bahasa indonesia , www.carbol.co.id

    BalasHapus
  7. tapi koq gak ada linknya ?

    BalasHapus
  8. Kok botol jus yang diatas meja sepertinya aku familiar yaa.....
    segarrrr

    BalasHapus
  9. Si Sany mati????
    Nah loh...... siap yang bunuh???
    Ayo jalan!!.........

    BalasHapus
  10. Ooooo.... cerpen yang chi,..
    Koq Zujoe ngawur???
    Cerpennya mantap........

    BalasHapus
  11. yah..serem amat ceritanya..

    BalasHapus
  12. hhmmm, oke deh kapan2 aku jugah mau bikin cerita kayak gini , dengan benda yang lain tentunya.

    janji,,ya baca ntar ceritaku..serem mana coba??

    BalasHapus
  13. hhhmmm..... Kyk nya punya bakat banyak buat revIEw... hheheh

    BalasHapus
  14. sadis banget tuh tokoh 'aku'. ini repiu ato cerpen? he he he...wangi karbol aku suka.

    BalasHapus
  15. karbol pembunuh kecoa bukan? ampuh bener neh, boleh dicoba sepertinya huehehehe

    BalasHapus
  16. ini cerpen, bukan ripiuw >.<

    BalasHapus
  17. Cerpennya terlalu PEN! dan gua jadi penasara si Sany? Dia suka menggerayangi lo waktu tidur ya? Pantas saja menderita, kalo gayung gak bersambut ya pasti tertekan lah... Wuakakakak... cuma nebak lho...

    BalasHapus
  18. chi, kan udah tika bilang jangan minum yang itu...

    BalasHapus
  19. Ternyata, Mochi diem2 jadi psikopat .... hiiii....atut ....
    Siapa yang lagi pengen kamu bunuh, Chi? :P

    BalasHapus
  20. yaahh kurang sadis mbak kalo pake wipol.. mestinya pake porstekx ato vixal biar sekalian mantebb!!

    BalasHapus
  21. merk nya kelihatan tuhh..ceritanya serem ah

    BalasHapus
  22. sany oh sany...

    ring of fire itu, wilayah lempeng paling rawan bencana... kekeke

    BalasHapus
  23. Duh, ngeri nchi....atuuuttt.... :-)

    BalasHapus
  24. Bunga Citra Lestari / Dewiq

    Sunny.. Sunny..
    jantungku berdebar tiap kuingat padamu
    Sunny.. Sunny..
    mengapa ada yg kurang saat kau tak ada
    Sunny.. Sunny..
    melihatmu menyentuhku itu yang kumau

    Kau tak sempat tanyakan aku:
    Cintakah aku padamu?

    Tiap kali aku berlutut, aku berdoa
    suatu saat kau bisa cinta padaku
    Tiap kali aku memanggil di dalam hati
    mana Sunny
    mana Sunnyku
    mana Sunnyku
    uh..

    Sunny.. Sunny..
    Apa kabar mu
    Kabarku baik baik saja
    Sunny.. Sunny..
    Begitu banyak cerita
    tak habis tentangmu
    Sunny.. Sunny..
    Salamku untukmu dari hati yang terdalam

    Kau tak sempat tanyakan aku:
    Cintakah aku padamu?

    [Reff:]
    Tiap kali aku berlutut, aku berdoa
    suatu saat kau bisa cinta padaku
    Tiap kali aku memanggil di dalam hati
    mana Sunny
    mana Sunnyku

    Sunnyku
    uuh…

    BalasHapus
  25. BUSYEETTTT!!!!!!!!.............ni cerita horor banget nci!?!?!? suadiss amat wkwkwkwkw!!!

    tapi gaya berceritanya muantaaaappppp!!!

    eh kapan mau mampir ke warung??? SUDAH BUKA!!!! kalo ada temen yang mau mampir boleh juga hehehehehe............(ini baru repieu)

    BalasHapus
  26. ternyata pembersih lantainya berfungsi ganda

    mohon maaf baru bisa berkunjung balik neh

    BalasHapus
  27. pembersih, karbol emang enak yang wangi

    BalasHapus
  28. weh..
    psikopat nih..
    ngeri uey..

    BalasHapus
  29. Duh ...si aku sungguh kejam ya...

    BalasHapus
  30. laaahhhh aq kok gak tau ceritaini yak..... huhuhuhuhuhu

    BalasHapus

About