Jumat, 02 Oktober 2009

Point Of View

Mau berbagi pengetahuan dikit, walaupun beberapa yang baca kali aja udah tahu tentang ini. Setelah beberapa lama berkutat sama tulis menulis, akhirnya aku bisa tahu beberapa teori dasar tentang menulis.

Kali ini tentang Point Of View (POV), dalam bahasa indonesianya banyak disebut dengan Sudut Pandang. Kebanyakan orang yang suka penulis sudah mempraktekan hal ini, walaupun mereka tidak tahu bahwa itulah yang disebut POV. Seperti kemarin, ketika aku menulis dan berkonsultasi pada seorang teman tentang POV apa yang baiknya dipakai, dia malah bertanya, POV itu apa sih? Nah, sering banget begitu. Tahu rupa tapi tidak tahu nama.

Mengutip penjelasan dari sebuah web tentang penjelasan POV, Sudut pandang atau POV ini pada prinsipnya adalah siapa yang menceritakan cerita tersebut (escaeva.com), istilahnya dari mata siapa kita melihat sebuah konflik atau perilaku dalam sebuah cerita fiksi.

Ribet?
Hoho.. langsung saja pada jenis-jenisnya.
Secara teori, lupa aku pernah baca dimana, yang jelas dari dulu POV itu ada tiga. Yaitu:

1. First Person Point of View (Sudut Pandang Orang Pertama)
Dalam sudut pandnag ini si tukang cerita berperan sebagai salah satu karakter, yaitu karakter utama. Ciri utama dari POV ini adalah penggunaan kata "Aku' atau 'saya' saat bercerita. Contohnya :

Aku tahu kalau Lata salah, tetapi aku sendiri tidak pernah bisa menyalahkan dia karena bagaimanapun semua juga terjadi karena aku mengambil cincin itu. Jika selanjutnya Lata bilang bahwa cincin itu hilang di tangannya, maka aku hanya bisa diam. Rika pasti akan marah besar saat tahu Lata melindungiku....

2. Third Person Point of View (Sudut Pandang Orang Ketiga)
Dalam POV si tukang cerita adalah orang luar yang tidak ikut serta dalam cerita, namun narator itu mengetahui dengan jelas apa yang dirasakan, dipikirkan ataupun dilakukan oleh para karakter cerita. Ciri utama POV ini adalah dengan pemakaian kata "dia". Contohnya.

Dia berlari menerobos semak berduri, menghindari pecutan lelaki yang mengejarnya. Ia ketakutan, detak jantungnya seakan berlomba dengan derap langkah kuda yang ditunggangi pengejarnya. Napasnya memburu, sesekali keringat menetes dari pelipis, membuat pandangannya kabur. Tiba-tiba langkahnya tersandung pada akar pohon dan ia terjerembab jatuh.

3. Second Person Point of View (Sudut Pandang Orang Kedua)
POV yang satu ini sangat jarang dipakai dalam dunia tulis penulis. Dalam POV ini, si tukang cerita adalah orang yang membaca cerita itu sendiri. Susah menjelaskannya, langsung saja pada contoh:

Pagi sudah mengintip malu-malu ketika matamu terbuka dan melihat rangkaian bunga indah itu di langit-langit kamar. OH, indahnya, desahmu terpesona, sambil melirik kanan-kiri untuk melihat siapa kiranya yang memasang bunga itu disana. Kemudian di sampingmu, suamimu tersenyum manis, membawa kue ulang tahun. Sambil mengangkat kue, suamimu berkata, "Selamat ulang tahun, sayang!"

Hoho...intinya begitulah yang dinamakan Point Of View, atau sudut pandang. Biasanya satu cerita memiliki satu POV, namun tidak ada aturan baku untuk itu. Semua tergantung kreativitas penulisnya masing-masing. Aku pernah menemukan satu cerpen yang memuat ketiga POV itu sendiri, dan hasilnya, KUERENNN....


22 komentar:

  1. ngapling dulu ahh....

    pertamaxx mupeng....

    BalasHapus
  2. hmmm... bagus bagus... kali ini bermutu... di sela sela ripiuan...

    tapi aku mu lanjut bikin ripiuan lagi ahh sebelum di reject hohoho....

    BalasHapus
  3. wah info yang bagus tuh.........tapi dalam satu novel kadang seluruh POV itu dipakai oleh sang pengarang.......kaya di bukunya Sidney Sheldon (alm hik...hik...hik...sedih), juga bukunya Dan Brown........yang terakhir ini si pengarang yang kontroversial tapi jenius menurut saya..........

    BalasHapus
  4. NB....chi emang gimana caranya biar bisa dapet banyak job dari BV........atao kita memang cuma nunggu doank!?!?!

    BalasHapus
  5. penulis yang bisa pake 3 POV sekaligus, pasti jam terbangnya dah tinggi....Salut & twenks for infonya :P

    BalasHapus
  6. hmm...ini yg sering jadi kelamahan para calon penulis, kadang ketiga sudut pandang ini dipakai secara bersamaan tapi gak beraturan. kalo bisa dipakai semua dg teratur, hasilnya pasti bagus.

    thanks for sharing this, nchi.

    BalasHapus
  7. td mlem ada sandal olga di OKB, chidudz pasti ga nonton

    BalasHapus
  8. jadi kapan chidudz bikin cerpen 3 POV???

    BalasHapus
  9. Dalam sudut pandangku ... pemilik blok ini adalah manusia yang sangat kreatif, naluri berbaginya tinggi dan punya sifat yang pantang menyerah.
    Semua dapat aku simpulkan dari membaca tulisan-tulisan yang disharing.
    Ini point of view orang ketiga kali ya.
    dan tentu syah-syah saja.

    nice posting...

    BalasHapus
  10. chidudd...
    udh diblg jgn maruk, malah ngreview banyak2 hehehe...
    POV ya...buku apa tuh yg bs tiga2nya ada?

    BalasHapus
  11. mochi

    hoaaeemmmm....

    kok gk ada emo sih disini, gk asik amat

    BalasHapus
  12. mochi background warna templet kita hampir2 mirip ya...suka dehh hhmmm

    BalasHapus
  13. O..o..cerpen toh... Saya kira POV program ptc he..he...he..

    BalasHapus
  14. Memang jadi penulis cerpen banyak kategori yg ada didalamnya... Tinggal bagaimana kita saja mendalaminya agar berhasil... Oh ya ci..reviewnya keren2

    BalasHapus
  15. Kayak pelajaran bahasa indonesia yah, ada sudut pandang orang pertama 1, 2 dan 3, hehehe...

    Oh,,,ya mbak, udah di relink...
    Hmm, soal review', pasti bakal di reject lagi...
    Ternyata setelah saya hub. cust. service'x...
    Itu hanya buat blogger amerika N inggris :D
    Bisa di cek juga di syarat2'x :D

    BalasHapus
  16. PoV, mantap. Salam kenal dari Bintang Selatan.

    BalasHapus
  17. saya gak tau blog saya itu POV dari mana..
    kayaknya dari mana2 deh... pokoknya nulis... huahaha

    BalasHapus
  18. Mbak Zeta, inponya kueren deh.. ;)) makasih yah... Tadi, saya bacanya serius banget. Semoga bisa serius juga mengamalkannya.

    BalasHapus
  19. Saya harus banyak belajar dari kamu chi...

    BalasHapus
  20. Jadi tahu istilah kerennya..hee..

    BalasHapus