Senin, 12 Oktober 2009

Sedang Ingin Memaki

Kata orang memaki itu tidak baik, mengurangi kredibilitas diri dan image baik serta kalem yang sudah kita pengen sedari dulu. Katanya memaki itu sangat buruk karena menyangkut kepribadian kita sekarang. Tapi sekarang aku sedang sebodoh dengan apapun itu tata krama, kesopanan, jaga image, menjadi anak baik, jadi dewasa. Aku muak, dan sekarang aku mau jadi diri sendiri yang sedang memaki.

Sialan memang, shitt....
Uhh... ga puas mah memaki disini, ga enak dibaca sama semua orang. Jadi aku memakinya dalam hati saja, memaki sendiri dalam perjalanan, memaki bersama teman seperjuangan disini, memaki dengan sahabat sendiri yang menerima diriku apa adanya.

Benar-benar kesal, benar benar ingin memaki. MENYEBALKAN!!!!!

N.B.
ada ewod nih dari blog tetangga, dari preya dan Bang Iwan.






32 komentar:

  1. life sucks??
    mungkin gak semuanya kok,,
    jadi nikmatin aja yg menyebalkan ntu..hehehehe
    tetep semangatt

    BalasHapus
  2. udah ah jangan marah2 mending makan coklat aja, masih ada ngga???

    ato ngga temenin tika makan kacang bali mau???

    BalasHapus
  3. ini oleh2 dr bali loooohhhhhh


    *masih ngunyah kacang*

    BalasHapus
  4. nchi belum pernah ke bali kan???


    *dududz-nya kambuh*

    BalasHapus
  5. Itu bukan memaki namanya tapi mamanen.
    Memanen awards...
    wakakakaaa
    Selamat deh

    BalasHapus
  6. habis memaki pasang ewod ya?emang lagi mo marah ma sapa?

    BalasHapus
  7. kok abis manen awad , masih marah2 gitu sih, moccha....? :P

    sabar ya, hyuuk maem bakso...
    *gak nyambung yah?*

    BalasHapus
  8. nah...loh,... marah sama siapa sih Chi???

    BalasHapus
  9. Mahlota Awardnya nggak ikut, soalnya cuman dicopy gambarnya doang, bukan script HTML-nya. yah.... gitulah kalau bawaanya marah mulu.

    BalasHapus
  10. dududd.....
    napa marah2 siih, gak baik loh utk bdnmu yg kurus kerempeng itu hehehe....

    BalasHapus
  11. mochi mochi, drpd marah2 mendingan makan aja yuuk biar ndut...

    BalasHapus
  12. syukurlah saya ga jdi beneran memaki, syukurlah semuanya sedikit lancar ut sementara waktu *semoga nanti saat penyelesaiannya beneran lancar*

    BalasHapus
  13. takut akh..ada yg mau memaki2. he he he..
    btw, selamet ewotnya

    BalasHapus
  14. Memaki adalah sesuatu yang wajar asal sesuai kadar (obatnya)

    BalasHapus
  15. wah gak boleh memaki gek apalagi enggak memaki apa-apa kalo keluar....kan telanjang!!!!..... eh bukan itu ya!!!!

    selamat galungan n kuningan juga ya gek!!! eh nchi ngerayain gak?????

    BTW kapan mau main ke warung ni????

    BalasHapus
  16. lhhaaahhh dapet ewot kok malah maki2..makan2 aja mbak, nraktir aku biar ga bete. hihihihi

    BalasHapus
  17. Selamat ya atas awardnya....sukses selalu..

    BalasHapus
  18. Selamat atas Awardnya...
    Wish You All The BEst...

    BalasHapus
  19. eh chi, kalau memaki jangan dihati nanti bisa bikin darah tinggi,susah lo nurunkannya

    BalasHapus
  20. Memaki itu sebuah ekspresi, kenapa harus berdosa.... asal tahu tempatnya aja....

    BalasHapus
  21. kacang asin ya tik???? katanya bagus buat ibu menyusui ya???

    waduuhhh....aku kemaren juga makan kacang asin tuh >.< pengaruh ga????

    BalasHapus
  22. chi dari bali ya emangnya??? -_-

    BalasHapus
  23. sabar ch sabar..untung dedek masih dieyut jadi lom bisa baca makian chi hehehe *tutupi eyut sapa tau si dedek bisa ngintip liwat udel*

    BalasHapus
  24. jangan ah nchi..dosa tauk!
    selamat atas awardnya ya

    BalasHapus
  25. moga saja award award ini membuat nchi teneng jadi enggak perlu memaki maki apalagi kepada diri sendiri

    BalasHapus
  26. aku juga ingin ikutan memaki ,,,fuihhh!! mem bo san kan !!

    BalasHapus
  27. Maki aja, selagi bisa, wkwkwkw...
    Kalo membuat hati lega, kenapa nggak..?? Kyakakakaka....

    BalasHapus
  28. hohohoho...

    ahirnyaaa...

    BalasHapus
  29. kepantai aja nchi...trus memaki ampe dowerrr...

    BalasHapus
  30. selamat deh awardnya ...

    BalasHapus
  31. memaki, mencaci, mengomeli, mengumpat dan memisui adalah expresi diri yang bukan diungkapkan hanya didalam hati...ungkapkanlah! tapi jangan sampai menyakiti....:)

    BalasHapus