Kamis, 10 Desember 2009

Curhat Si Nota Kosong

Bukan dalam rangka hari Anti Korupsi tanggal 9 Desember kemarin yak, cuman memang kebetulan saja sih hari ini ingat curhat seorang teman tentang sebuah konflik dalam pekerjaannya. Kek mau membeberkan sebuah kebobrokan, cuman ini realita dan nama serta tempat kejadian disamarkan *halah*

Nota kosong, tahu kan bentuknya bagaimana. Iya itu, sebuah nota lengkap dengan kop nama toko serta capnya kalau ada. Perbedaan nota kosong dengan nota belanjaan yang biasa anda terima adalah nota tersebut kosong dari quantity, jenis barang, harga per unit dan tentunya total harga.

Ini adalah taktik nota kosong yang jitu, yang tidak akan mengundang kecurigaan bagi sang bendahara jika nantinya nota itu beralih fungsi menjadi nota tidak kosong, asalkan tulisannya seragam dan agak-agak tidak terbaca seperti tulisan dokter.

Namun bagaimana jika nota itu tujuannya nota kosong, namun yang membuat tidak dimintain mengosongkan semua kolom, melainkan menuliskannya dengan barang belanjaan yang sebenarnya, lengkap total harga. Lalu sesampainya di kantor, sang pembelanja mencoret-coret 'nota kosong' itu, menambahkan daftar belanjaan lain yang TIDAK ADA dengan tulisannya sendiri, mencoret total harga dan menjumlahkan ulang kembali sesuai dengan list di atas.



Ketika nota itu disetor, tukang catet itu melihat keganjilan dan menceritakannya pada temannya, maka temannya berkomentar sambil ngakak "Dodol sekali orang ini. Kalau mau korupsi yang pinter dong, pake otak!"

Yakakakak... begitulah nasib si nota kosong di tangan seorang tukang belanja di sebuah sekolah, yang saking dodolnya juga korupsi uang pembayaran listrik. Bodoh, bagaimana bisa menipu print out nota listrik atau PLN, mau dicoret-coret gitu? Ambil uang 200 rebu, nota listrik seratus lima puluh tapi kok ngaku bayar dua ratus rebu. Dodol memang.

Nchi pernah dodol begitu, ga?
Dodol ga pernah, tapi nota kosong pernah. Maklum, ketua panitia kan capek bikin proposal, ga dikasi uang minum ngetik di rental? atau ga dikasi uang capek mondar mandir ke Pembantu direktur minta tanda tangan? *digeplak sama ketua HMJ n bendahara, moga mereka yang ada di pesbuk ga baca*

Korupsi kecil-kecilan sih biasa, tapi ingat, kalau mau korupsi itu yang pinter. Jangan dodol kek tukang belanja sekolah itu. Kek koruptor di Indonesia ini loh, udah jelas-jelas salah, tapi karena pinter dia bisa bebas.

Lagi satu, awas dodol sedang berkeliaran di luar sana, jangan anda sampe kena. Inget juga suntik rabies.... hohoho....


N.B. Dapat dodol, eh ewod dari Ibu jeung Gek , katanya bisa dibagi-bagi, cuman mana enak dipotong-potong lalu dimakan, enakan makan dodol.


46 komentar:

  1. ketauan korupsi ya diaaa?? hahahaha..
    hati2 bs dtg KPK...

    BalasHapus
  2. Makasi udah dipajang, neng...
    Nota kosong ya?
    Minta satu.. hahahhaha!

    BalasHapus
  3. waaaaahhhh ,ungkin harus diuji coba nih... siapa tau berbakat jadi koruptor.... nggak mau kalah sama anggodo....

    hohohohohhoh

    BalasHapus
  4. Kalo mau korupsi juga harus tahu ilmunya, biar ga ketahuan :P

    BalasHapus
  5. dulu waktu masih jadi employee, paling sering korupsi pake nota bensin n makan, minta yang kosong terus diisi sendiri, aman dan terpercaya wkwkwkkw

    BalasHapus
  6. aku juga sering nchi tiap jadi panitiaaa... hahahahahahaha mari membohongi institusi pendidikan yang sudah menguras uang kita mentah2.. ambil balik uang kita kan ngga ada salahnya juga *ngeles

    BalasHapus
  7. enaknya berlayar bersama teman...*ngayal mode on. hehe ..selamat ya

    BalasHapus
  8. Dodol garut.... dodol kudus... dodol betawi... enak semua tuh.... wah.. malah ngelantur...

    BalasHapus
  9. aku juga mau dodol dong
    ih uh ih....

    BalasHapus
  10. belum baca, aq mau koment, pagi tadi liat gambar di atas kok beda sama yang sekarang yak...... hmmmm

    BalasHapus
  11. walaaahhh si dodol makin berkeliaran dimana-mana niy kayaknya.....

    BalasHapus
  12. terakhir ach.... aq sama sekali gak suka dodol..... wkwkwkwkwk enakan pastel..... hehehehehe ^^

    BalasHapus
  13. kalo aku yang jadi tukang catet tak ceramahin dulu tuh yang nyetorin bon. dan aku ngga mau termia bon coret2an. Mau dong dodolnya dede Ghaus suka banget tuh....

    BalasHapus
  14. jiakakakaka.. baru pertama kalinya baca postingan korupsi bangga.. (doh)

    yang penting ngga di ulang wae lah.. :P
    korupsi mau pinter mau dodol tetep korupsi.. huhu..

    btw dia coret" nota listrik.. gila aja.. dodol kelas berat.. -___-

    BalasHapus
  15. dulu waktu aku magang,, sering banget nemuin yang begituan siihh,, udah ga aneh lagi di kantoran sekarang ini... korupsi kecil2an tuuuhh

    BalasHapus
  16. nota kososng!!!!! awal jalan menuju korupsi nih!?!?!?!

    BalasHapus
  17. nota kosong maksud saya......

    BalasHapus
  18. aduuuhhhh nyepam lagi.....ngidam nyepam nih kayaknya!!!!

    BalasHapus
  19. bukannya pernah dodol juga nchi?

    BalasHapus
  20. korupsi besar itu mulanya dari korupsi kecil yang keenakan lho. :p -- 10 desember hari HAM sedunia lho chi. hehe. dan selamat ya awardnya. :D

    BalasHapus
  21. hehehehh...

    Tapi slmat ya Awardnya Mbak.. Oia mbak kapan2 kita bareg ya naik kpl pesiar baru nya mbak,hehe

    BalasHapus
  22. hahaha... dasar koruptor kelas teri.

    BalasHapus
  23. hihihihi..... jadi harusnya ada sekolah perkorupsian yah... biar pada lebih profesional.. hihihihi

    BalasHapus
  24. nchi caranya buat translator kaya yang diatas gimana yak...??? bagi2 ilmunya dong....

    BalasHapus
  25. nota kosong ya? aku paling sebel tuh kalo ada yang belanja ke tokoku minta nota kosong. tanda tanda mau korupsi soalnya...

    BalasHapus
  26. hai huni buni
    kangen spam-anku ya hahahah

    BalasHapus
  27. mana si kucing???
    walopun dia ikutan mati suri jg kek diriku tp dia tetep komengan pertama ckckckckck

    BalasHapus
  28. chi...
    aku lg cinta mati ama pelem korea yg judulnya You're Beautiful.... *curhat mode on*

    ada brondong baru disitu aduuhh... gak kuat bgt dah diriku melihatnya *ABG mode on*

    BalasHapus
  29. dudz...
    ke bandung dong??? mamer mu udh mau lahiran tuuh februari...masa calon suami gak ditungguin sih hahahahha...

    BalasHapus
  30. Koruptor emang rata2 pinter, makanya jarang yang ketangkep. jangan tanggung2lah....

    BalasHapus
  31. salam sejahtera
    so good blog..
    terima kasih telah berkunjung ke rumahku
    salam sejahtera

    BalasHapus
  32. potret yang banyak kita jumpai disekitar kita sekarang nota kosong du fiktif stempel palsu atau malah tandatangan palsu

    BalasHapus
  33. korupsi memang sudah mendarahdaging

    BalasHapus
  34. hahaha....
    waktu diriku dulu di OSIS SMA juga sering ktemu nota kosong...
    hahahhahaha

    BalasHapus
  35. banyak org yg sifatnya seperti itu... penipuan sekali biasanya akan ketagihan untuk mengulangihnya lagi.. meyebalkan :(

    BalasHapus
  36. kwekekekke... betul tu chi, klo mau korupsi pinter2 dunk. truss korupsinya kecil2an aja jgn gede2an, korupsi bwt pengganti uang lelah wajar. dhe jg pernah, misal disuruh beli kertas print ampe 10rim, nah, ntu dhe bilang ama penjualnya, tolong harganya ditambahin dikit, bwt uang bensin. gpp kan?? wekekke

    BalasHapus