Kamis, 03 Desember 2009

Besok Pernikahan Saya dan Saya Kurang Bahagia

"Besok ini hari pernikahan saya dan saya bahagia."

Okay, statement yang sangat wajar. Tapi bagaimana kalau dibalik menjadi...

"Besok ini hari pernikahan saya dan saya tidak bahagia."

Itu tidak wajar! Gila apa, orang mana yang wajar kalau dia ga bahagia dengan pernikahan yang dipilih serta direncanakannya sendiri. But wait... sedikit perubahan yak...

"Besok ini hari pernikahan saya dan saya kurang bahagia."

Hmm... sepertinya ini menjadi agak sedikit lebih wajar. Yah.. fifty fifty lah, karena kan satu moment ada plus minusnya. Dan minusnya dalam hal ini adalah, besok saya menikah dan entah kenapa sekarang saya agak sedih. Bukankah sedih itu tanda tidak bahagia?!

Saat ini saya sedang berada di rumah calon suami saya. Jalan Duren nomer dua belas. Rame banget disini, orang-orang pada bikin tenda, ada yang ngerias rumah,ada yang masak, ada yang siapin baju, ada yang nyuci piring, ada juga yang nyuci badannya sendiri. Dan ouh, itu si Aki lagi mandi setelah badannya berlumpur. Intinya semua sibuk.

Dan saya juga sibuk, sibuk bengong. Saya duduk di belakang rumah yang paling besar, di bawah pohon mangga yang buahnya banyak. Aneh ya kenapa pengantinnya malah sante-sante duduk sementara orang-orang sibuk. Ngg... ga aneh, soalnya tadi saya abis buang sampah, jadi mumpung sepi ya baiknya ngadem dulu bentar.

Saya inget sama mantan saya. Namanya Anton. Kami pernah bersumpah akan sehidup semati bersama, tetap dekat satu sama lain sampaiiii mati. Saya pacaran sama dia lama. Bih, bukan lama doang, tapi lamaaaaa banget. Sepuluh tahun, dari esde sampai kuliah. Lulus kuliah saya putus sama dia. Ga usah dibahas kenapa, soalnya saya malas membahas. Miris soalnya, harus dipaksa putus karena orang tua tua dia ga setuju sama saya yang berandalan dan.. eh, kok malah buka kartu, kan harusnya secret.

yah, miris kan. Nangis tujuh hari tujuh malam, ga makan sehari semalam lalu ngunci diri di kamar satu jam satu menit, sisanya kabur ke pantai.

Sedih banget. Ga ikhlas ngelepas satu sama lain. Sampai-sampai kita berdua janji, nikahnya harus barengan jadi kita ga akan saling ngundang satu sama lain. Jadi ga perlu melihat yang satu di pelaminan duluan, dan yang lainnya nyusul belakangan. Intinya nikah barengan, jadi ga ada ucapan selamat ataupun doa. Dan... ga harus saling ketemu saat nikah, titik!

Dan yah, jadi jika saya ingat kalau besok saya nikah, maka saya juga akan ingat besok Anton juga nikah. Dan, yah.. walau udah lewat lama, tapi rasa itu tetap ada. Rasa miris dan sakitnya maksudnya. Jadi.. yah, itu dia yang jadi awal mula pernyataan-pernyataan diatas.

"Besok ini hari pernikahan saya dan saya kurang bahagia."

Sambil menghela napas saya menyandarkan badan ke pohon mangga. Kepala terangkat ke atas, mata menatap langit biru. Menerawang kata orang, dan kalau begini jadi ingat lagunya Iwan Fals.

Ku menunggu seorang kekasih, yang tercantik yang datang di hari ini....

Hah... saya seperti linglung membayangkan dia di pelaminan dengan orang lain. Sedih kan, perih kan, sakit kan?! Rasanya masih tidak rela, tidak ikhlas, tidak ridho dia nikah sama orang lain. Yah, walaupun saya juga mau nikah. Cuman yah...

Hahh... gitu deh.

Capek sakit hati, akhirnya saya bangun dan melangkah ke kiri sedikit dari pohon mangga, sampai di batas pagar yang agak rendah untuk melihat rumah tetangga sebelah. Saya mau mengintip ke sana. Ketika saya berjinjit, nampak seorang pria sedang berdiri memasang janur pada satu tiang tenda biru. Tenda pernikahan.

Hati saya mencelos. Iya, dia Anton. Akan menikah besok dan malangnya, rumahnya berdampingan dengan rumah calon suami saya. Jadi, saya dan dia benar-benar akan tetap berdampingan sehidup semati, berdekatan, hanya saja berlainan rumah dan tentu saja ranjang. Ah...

"Besok ini hari pernikahan saya dan saya kurang bahagia."

*****

Denpasar, 3 Desember 2009
15.33

Tulisan gila, hasil otak diperas si Clara lagi.

40 komentar:

  1. jiahahaha,akhirnya jadi juga tulisan ini *fiuh elap keringet* loh salah ya? hihihihi

    tapi ngeliat gaya bahasa mu kek gini, aku ngerasa aneh, nggak biasa liat tulisan yg agak tidak formal...:P

    seppppp~

    BalasHapus
  2. Mantab gila... hehe. Bagus euy... Trus gimana tuh, rumahnya sebelahan lagi?!!

    BalasHapus
  3. setujuh sama clara, rasanya aneh aq bacanya....

    BalasHapus
  4. perasaan aq abis baca kok malah ngambang gini ya ceritamu nchi....

    BalasHapus
  5. Pantesan beda.
    Ternyata hasil request an lagi.
    baru mo bertanya-tanya.
    "bu, bu, ini tulisan siapa?"
    Kok bedaaaaaa..???

    Beda yg dibuat2? DAPET banget geg.

    BalasHapus
  6. eh-eh clara juga buat yang kayak gini gak yak..... hmmmm ^^

    BalasHapus
  7. berbahagialah....
    mantap ceritaya
    pake bawa2 bang iwan fals segala

    BalasHapus
  8. tumben Chi, tulisanmu rada waras hehehe
    Biasanya ngomongin bunuh diri mulu :P
    Eh, i miz u deh Nchi dududz *hugs*

    BalasHapus
  9. wuihhh...

    bagus di pilem kan tuh...
    jadi ini lomba lagi yak???
    aku vote siapa nih??? nci atau clara??

    wait a moment yak...aku baca pubnya si clara dulu???

    *zinggggg!!!!*

    BalasHapus
  10. weewww dasyaattt baguuss banget...

    ya gapapa lah kalo ga nikah sama mantannya, yg jd suami itu udah jodohnya mungkin, dan pastinya yg namanya jodoh yang terbaik yang diberikan Tuhan sama kita...

    BalasHapus
  11. besok ah bacanya, banyak kerjaan sekarang *sombong*

    BalasHapus
  12. baca cerpen emang asyik...tak kira yang mau nikah si embaknya.........kasih inspirasi dong mbak...biar aq bisa nulis lg..........

    BalasHapus
  13. yaelah ternyata ini cuma fiksi tow halah halah halahhhh
    tiwas aku baca serius gini wakakakakakak
    KENA DEHH

    ngambang nih ceritanya, si anton jadi nikahan gak ni? atau malah kabur ma antonya?
    binun aku

    BalasHapus
  14. manthaappp

    anton, nama calon suaminya siapa nih?
    hehehee
    salah satu sudut pandangnya, jadi mantan itu gak pernah bisa terlupakan mungkin ya....
    walaupun kadang berakhir sedih tapi pasti ada sisi bahagianya

    BalasHapus
  15. "jadi ini cuma cerita dan saya tidak bahagia" kurang pas ya...
    "jadi saya tidak bahagia karena ini cuma cerita"
    belum pas juga...
    "saya tidak jadi bahagia karena cuma cerita"
    nah ini pas buat komen ceritamu yg penuh luapan emosi he222

    BalasHapus
  16. judulnya menggelitik,
    isinya mayan buat mengenyitkn dahi,
    nyeleneh tapi alurnya enak..
    pendek tapi jelas,
    kesimpulannya, bagus..

    BalasHapus
  17. wah kalau saya rumah si calon suami mesti pindah walau harus dibuldozer nggak kuat hidup berdampingan dengan sang mantan

    BalasHapus
  18. tantangan demi tantangan dengan clara betul-betul memanjakan kita dengan lahirnya tulisan-tulisan bagus seperti ini

    BalasHapus
  19. Hahahaha.... kok aku ngebayangin ini bakal lebih bagus jadi cerita komedi ya chi. Apalagi pas saat mereka berempat menikah di waktu yang sama dan berdampingan tempat, atau bahkan saling berebut tempat, hehehehe... bakal reme kan :D

    BalasHapus
  20. nchi... love this....
    aku suka cerita macam gini, sedikit ngga formal... cerminan kehidupan sehari-hari..tapi juga menawarkan sesuatu yang beda. bahasamu renyah disini, sampe aku ngerasa feelnya mirip sama pas baca karyanya Ninit Yunita.. gini-gininya yang lebih banyak ya nchi.. jangan bunuh-bunuhan muluu..NGERI NENG..

    BalasHapus
  21. aduuuhh.. rumah mantan di sebelah rumah calon suami,, gileee!! ga enak banget tuuhh!!

    BalasHapus
  22. ooo fiksi to??
    kirain beneran..tapi jangan2 benerran nih???
    hehehe
    bagus sekali, singkat tapi maknanya dalem lho...
    prosa yang bagus banget!! hebat...

    BalasHapus
  23. dari awal berasa nyata ceritanya, tapi pas deketi ending baru ketahuan fiksinya. titik

    BalasHapus
  24. GAk bisa komment tentang ginian nh...

    Semoga Pernikahannya Sukses dan Mbak bisa bahagia

    BalasHapus
  25. eh aku udah baca serius, ternyata fiksi toh?
    hihihi, lucu jug akalo beneran ada kejadian kaya gini.
    kebetulan yg sangat tidak diharapkan nampaknya ^_^

    BalasHapus
  26. Wkwkwkkw...kirain ini beneran :D
    Tapi gak kebayang deh kalo hal seperti ini terjadi...
    Dan...memang ada sih dalam kehidupan yang nyata...
    Semoga saja saya tidak termasuk :D

    BalasHapus
  27. sempet shock bentar............nyangka chi yang bakal nikah & dewngan teganya gak ngundang saya!!?!?!/

    BalasHapus
  28. biasanya orang itu kalau kepesta pernikahan ngucapin "selamat berbahagia",hla ini cerita kok kurang bahagia,jadi ucapannya apa ya

    BalasHapus
  29. beda tulisannya *ngikut komen-komen diatas biar dikira ngerti* hehe. kirain td beneran nikah chi. hahahaha. aku tertipuuu.....

    BalasHapus
  30. Hm.......
    Jadi ngak tahu mau komen apa nech .... habis tulisannya seperti buah simalakama ya...
    wakakakakak...
    paling aku hanya bisa share .... Syukuri saja milik sendiri.

    BalasHapus
  31. wa....aku baca udah ampe miris2 gini

    ternyata hanya fiksi tow..

    oala...sip sip..

    clara juga bikin yg kaya gini gag chi??

    BalasHapus
  32. *baru baca* tepuk tangan...


    keren dudz, tp semoga aja pas nikah ntar dudz bilanganya "saya bahagia" yah awas aja kalo sampe ga bahagia, tika bom kamu, dudz!!

    BalasHapus
  33. cerpen lagi toh? aye kirain apaan hehehe.

    BalasHapus
  34. bagaimana dengan pernyataan "saya lapar tapi saya tidak mau makan."

    Tanggapannya dong, bu.

    *ditabok*

    BalasHapus
  35. sore semuanyaaaaaaaaaaa....

    BalasHapus
  36. meskipun ini cerita tapi pernah terjadi pada temen saya
    besok akan menikah tapi dia tau dia tidak bahagia. padahal itu karena keinginanya sendiri
    akhirnya gak bertahan lama 1.5 bulan. pisah.

    BalasHapus
  37. hahaha...... kata penutupnya benar benar maut...
    "Jadi, saya dan dia benar-benar akan tetap berdampingan sehidup semati, berdekatan, hanya saja berlainan rumah dan tentu saja ranjang."

    BalasHapus

About