Kamis, 12 Maret 2009

Sebungkus Coklat dan Sebuah Majalah

sekitar Jam 3.25 PM WIta, Anak CS di bawah naik ke atas, memberikan sebuah amplop coklat kiriman dari Jakarta untukku. Sudah mengira-ngira sih isinya apa, dan setelah dibuka ternyata benar. Sebungkus coklat dan sebuah majalah.

Oh, akhirnya datang juga (kek nama salah satua cara teve ya wkwkw)
berkat mbak Fany tersayang, aku bisa nyumbang artikel ke sebuah majalah yang edar di Australia sana. Sebuah majalah gratisan bernama Ozindo.






Hanya sebuah artikel wisata tentang sebuah desa penghasil sayur di Bali. Desa yang aku sukai karena salah satu temanku beranakpinak disana (bused bahasanya) dan artikel itu dimuat di halaman 30.

hiii seneng deh, lama ga lihat nama sendiri di media.
Terakhir kali sih di tabloid kampus. Kebetulan jadi salah satu redaksi, setiap muat dapat honor dan wuahh... waktu itu sempat sampai lima artikel di muat dan hiii... duitnya bisa pake makan sebulan noh.
Sebelumnya juga pernah ada di majalah lokal, walau waktu itu hanya ngirim beberapa puisi bahasa Bali, saat SMA, dapat bayaran dua lima rebu. Jaman itu mah uang segitu udah lumayan bagiku.

Hii walau belum bisa sehebat Mbak fany, tapi aku tetap berusaha. Mbak fany, kan kukejar dirimu suatu saat nanti.
Mohon dukungannya yak, bagi yang pake telkomsel cukup ketik *858*081338xxxxxx*1.000.000# langsung yes. Anda telah mendukung ponsel saya tetap hidup selama setahun artinya. Dan ingat, beli pulsa dulu yak wkwkwk



19 komentar:

  1. selamat ya...
    malah aku belum dikirimin majalahnya tuh.
    biasa, dititipkan ke adiknya si bu melani sih.

    duh, aku mah gak hebat atuh...
    yaah...kejar saja. kamu pasti bisa kok. maju terus ya.....

    BalasHapus
  2. Hebatttt...selamat ya mbak...walaupun belum hebat dimata diri sendiri..tapi bagi gw lw terlalu hebat mbak...bisa memperlihatkan karya sendiri untuk orang lain....salutt deee....kapan kapan saya juga mau belajar...biar dapet coklat juga....hehehehe

    BalasHapus
  3. mau dunk coklatnya :) kayanya enak :)

    BalasHapus
  4. waaa senengnya, bagi dunk coklat chi hehehe biar diriku makin tambah manis jadinya:P
    tetep semangat chi, keyen oi!!!

    BalasHapus
  5. hehehe mana potongan buat ku ree..Hoho selamat yaaah...majuu teruuuuus pantang munduuuur

    BalasHapus
  6. hemmm, mau tepuk tangan dulu boleh dong.., iya nuh saya juga pingin banget kirim2 tulisan tentang "wisata usaha", hehe ada ga yah artikel kayak gituh. Soalnya ya banyak kok tempat2 nyaman nuansa alamnya tapi disitu juga ada sentra industri yang padat karya.

    jadi bisa nikmati wisata alamnya sekaligus wisata usaha gituh.

    BalasHapus
  7. waaahhhh selamat yeee.....
    maju terus pantang mundur.....
    and keep blogging tentunyaaa

    BalasHapus
  8. wah selamat ya
    bagi donk coklatnya

    BalasHapus
  9. gigi saya sakit jadi gak bisa maem coklat...hehehe

    BalasHapus
  10. selamat yaa...boleh juga di kirimin ke Tangerang... :P

    BalasHapus
  11. selamat yaa.. btw, saya jg dulu redaksi majalah sekolah :)

    BalasHapus
  12. aduuuhh... mau dong coklatnya.. kok tiba2 pengen ya.. :)

    BalasHapus
  13. jiahhh kren nih si mba,

    selamat ,,, selamat,,,

    waktu sekolah aku juga sering nulis puisi, apakah tau nasib-nasib puisiku setelah aku kirim ke tabloit sekolah ? semuanyahhh ditolak hahahaha

    parahhhh ....

    BalasHapus
  14. selamat-selamat..
    hebat euy...bisa dimuat tulisannya...

    tulisan saya dimuat di blog ajah..hihihi

    BalasHapus
  15. komen lagi...tulisannya pernah di posting di blog blm???

    BalasHapus
  16. aku mampir pagi2 nih. eh, dah siang sih. mau minta coklat juga. he he he...

    BalasHapus
  17. Keren, Non!
    Rahasianya dounk, biar bisa nulis yg pinter kyk Non geulis?

    :)

    Cheers

    BalasHapus
  18. dah keliatan dududnaa... :d:

    BalasHapus