Rabu, 04 Maret 2009

Saat Membantu Jadi Masalah

"Ni, gimana tuh si Tata. dia belum bayar utangnya!"

Ani cuma bisa mengerang. ini untuk kelima kalinya Isa menelponnya, menanyakan soal Tata, temannya yang belum juga melunasi utangnya pada Isa.

"Iya, Sa. aku kan tidak tahu soal itu."

"Lha, kan kamu yang ngenalin Tata. Masak kamu ga tau,si?"

Ani kesal. Memang dia yang mengenalkan Tata pada Isa. ceritanya waktu itu Tata lagi butuh uang, dan kebetulan Isa memang punya bisnis pinjam meminjamkan uang dengan bunga tertentu. Rentenir orang-orang bilang. Dan karena itu, Ani memperkenalkan Tata pada Isa.




"Isa, aku kan cuman mengenalkan saja. aku cuma mau bantu Tata karena dia lagi kesulitan, dan kamu juga punya bisnis meminjamkan uang memang. Jadi kan, setelah kalian transaksi aku tidak tahu menahu bagaimana kelanjutannya?!" erang Ani dengan lemah.

Namun Isa nyatanya tidak terima. "Lah, kamu jangan lepas tangan gitu. Aku ngasi Tata karena dia teman kamu, jadi aku percaya-percaya saja waktu dia minta. Pikirku, kamu kenal ama dia, jadi pasti tahu dia bagaimana!"

Ani serba salah. "Isa, iya memang Tata temanku, cuman waktu itu kan aku cuman mau bantu kalian. soal apakah Tata bayar atau nggak, aku mana bisa tahu kalau begini jadinya. intinya waktu itu aku cuma mau bantu saja!"

Isa marah. "Ah, kamu kok lepas tangan beneran, Ni. Aku kecewa sama kamu bener! Tutt...."

Telpon di tutup. Ani menghela napas, ia tahu Isa marah, namun ia juga tahu bahwa besok Isa akan menelpon lagi untuk menanyakan Tata yang sekarang entah dimana. Ah, Ani jadi menyesal mengenalkan mereka. Niatnya baik cuma mau bantuin, tapi sekarang kok jadi masalah.

Pernah mengalami masalah seperti itu? wkwkwk, ga salah memang kita pengen bantu. tapi untuk cari aman, mending ga usah banyak bantu jika akhirnya ribet. wkwkwk *ini pesan pribadi loh, jangan ditiru
This entry was posted in

13 komentar:

  1. kalo soal uang memang sebaiknya jgn terlalu sok bantu deh. soalnya bisa timbul permusuhan.

    BalasHapus
  2. waduw koq jadinya ribet gitu, asal ngenalin kali yah, moso' gak bener2 kenal gitu brarti bukan temen deket donk
    waaa musti pinter2 milah juga neh kalo mo ngbantuin yah hmmm

    BalasHapus
  3. Wedeeeew ada para cerewetator euy..uhuk uhuk aku rank 11 hihihi

    BalasHapus
  4. Hihihi uang,uang,uang membuat semuanya bikin lupa daratan hahahaha (apa siiiii gw...) hihihihihi..

    *PEsan pribadi apa pengalaman beneran ni ree hohohooho

    BalasHapus
  5. dalam kondisi ini. sebenarnya jika yang ngenalin yang bertanggung jawab maka di kemudian hari yang ngenalin tersebut akan mendapatkan keberuntungan yang berlimpah.

    gak percaya??? karena udah ada yang membuktikan :) salah satunya keuntungan -> orang akan menjadi respect pada orang tersebut.

    BalasHapus
  6. bener juga tuh; jadi serba salah.
    dibantuin jadinya keik gini, ga bantuin ga enak ma temen.

    maju kena mundur kena deh!!!!

    BalasHapus
  7. aihhhh, ribet resiko bantu orang kali ya. tapi gak semuanya membantu orang itu bikin ribet. :D

    BalasHapus
  8. Huhuhuhu...mang ribet kalo udah urusan uang.....yang awalnya teman gara gara uang jadi musuh.......serba salah kalo persahabatan dikaitkan dengan uang..pilih uang apa teman...teman apa uang....hayoooo..paling enak ya punya teman ya punya uang...kwakakaka....nyambung ga sih?

    BalasHapus
  9. hehehe...ternyata dari awalnya untuk menambah teman (saling mengenalkan) bisa berujung jadi masalah ya :D

    BalasHapus
  10. wah terkadang aq juga gitu mbak makanya aq rasa malu kalau mengomentari ini..so aq juga banyak utang yag blom aq bayar..
    heheh....tapi aq ingat kok hanya aq kagak punya uang

    BalasHapus
  11. hmm kayanya pengalaman pribadi yahhhh hehehhe :P

    maapkan daku yang baru bisa berkunjung,ini ajah dari warnet nih hiksss

    BalasHapus
  12. ya jangan gitu dong, klo bantu yang ihlas gitu. btw mang banyak kasus kayak gituh tapi semangat membantu harus tetap ada jng ilang gara2 kejadian macam gituh, wkwkw...nih pribadi juga pesannya

    BalasHapus
  13. saling membantu itu bagus,, tapi ada kalanya kita ga ikhlas juga dan menurut saya itu wajar.. karena kita manusia bukan malaikat..


    pertamax nih..

    BalasHapus