Minggu, 30 Mei 2010

Tradisi Kancing Baju Kedua

Dari sebuah film jepang yang diberikan Clara, Proposal Daisakusen, ada satu hal menarik yang bisa diposting disini. Sebuah tradisi unik yang terjadi secara turun temurun di Jepang dan aku sendiri baru mengetahuinya sekarang.

Seperti kita tahu, Jepang mempunyai kebudayaan yang unik dan khas. Mulai dari pakaian, acara minum teh dan entahlah apalagi, Clara banyak tahu. Namun tradisi ini benar-benar unik dan masuk akal.

Anak muda Jepang punya tradisi sendiri dalam hari kelulusan mereka di sekolah, jika di Indonesia hari kelulusan diwarnai dengan aksi corat-coret serta konvoi membahayakan di jalan, maka para gadis di Jepang merayakannya dengan hal lain. Mereka biasanya menginginkan kancing seragam para cowo, bukan sembarang kancing seragam, hanya kancing nomer dua dari atas.
Apa maknanya?
Kancing kedua merupakan kancing yang letaknya paling dekat dengan hati sementara seragam adalah sesuatu yang dipakai setiap hari selama tiga tahun bersekolah. Jadi kancing kedua itu berisikan semua perasaan si cowok selama tiga tahun bersekolah sampai kelulusannya (episode 4 by Yoshida Rei)

Jadi ngerti kan maksudnya?
Kalau seorang cewe menginginkan kancing kedua cowok maka dia menginginkan perasaan cowok itu. Sebaliknya, jika seorang cowok memberikan kancing keduanya pada cewe itu berarti sebuah pengakuan bahwa ia sedang jatuh cinta pada cewek yang bersangkutan.

Tradisi ini semakin dipopulerkan oleh sebuah adegan dalam novel karya Daijun Takeda.

Hahahah... bener-bener masuk akal dan unik.

27 komentar:

  1. saye pidan gas pimnas, pameran, lomba ato acara2 kunjungan
    mahasiswa antar univ. biasane ade gen ne ngajak tukeran kancing baju jas almamater,
    sbg bentuk persodaraan antar mahasiswa..
    pidan dot ti maan kancing IPB alne ing kesampean kuliah ditu tapi sing maan2...malah maan kancing UI
    hahaha..kangen bane,

    BalasHapus
  2. adaaaa ajah.. tapi dalem juga maknanya. eh aku gak pernah corat-coret baju loh, paling cuma pagar sekolah yang dicoret.

    BalasHapus
  3. yah sudah nih kuberikan kancing celana eh baju yg nomor dua dari atas heheheheeh

    BalasHapus
  4. ahhhh adegan yg bikin aku nangis" dari si ken dan rei TT__TT

    BalasHapus
  5. Wah, saya dulu tidak berperasaan banget pas SMA, soalnya tiga tahun jadi tukang tagih iuran SPP (bendahara kelas).

    Untung ga ada yang dapet kancing baju saya, kalau tidak bisa berabe tuh perasaan tagih menagih :D

    BalasHapus
  6. Yuph... Tradisi dg filosofi santun. postinganmu asyik dan inspiratif. i like it.

    Nice to be here again, salam peace :)

    BalasHapus
  7. menarik dan unik! sayangnya aku bukan anak sekolahan lagi dan tidak sekolah di jepang hehehe...

    kalo di indonesia, tradisi yang berlaku di kalangan penggede adalah saling melepaskan sabuk. tujuannya adalah agar perut leluasa menyimpan segala sesuatu yang bisa ditilep.
    menarik juga bukan?

    BalasHapus
  8. suka film jepang jugah ya...
    tradisinya unik, tp menarik ^^

    BalasHapus
  9. mungkin di jepang lagi krisis kancing,,hehe..
    nice info,,ane gak sekolah dijepang sih.

    BalasHapus
  10. aihhhh..........dulu waktu lulus jangankan kancing sak baju-bajunya tak kasih chi!!!! tapi semua pada nolak huhuhuhuhuhu..............

    BalasHapus
  11. sebuah tradisi yang unik, sangat lebih baik daripada corat-coret

    BalasHapus
  12. hihihihi... aku udah nonton pilem itu... kereeennn!! dan tentang ngasih kancing sih sebenernya udah lama tau tradisi itu, tapi baru ngerti artinya pas nonton pilem ini :D

    BalasHapus
  13. di tiap komik pasti ada bagian yang ini :D

    ada ada aja deh hihiihh

    BalasHapus
  14. huahahaha..
    ternyata ada budaya unik juga, filosofis pisan maknanya,

    mirip kalo ada ajang nasional antar univ, (misal pimnas) biasanya tukeran kancing jas almamater, gak penting banget sebenere, hehehe

    sampe sekarang, aku udah mengantongi kancing jas ipb, undip dan ui, tapi semuanya ilang, jadi intinya almamaterku gak berkancing, ^^

    BalasHapus
  15. hehhehe.... itulah ank muda indonesia....

    BalasHapus
  16. xixixixixi.... ada-ada aja nih... sungguh tradisi yg aneh..

    BalasHapus
  17. romantisme sederhana dan kena... lalu bagaimana Indonesia? siap kah untuk membajak?

    BalasHapus
  18. ohhh..begono...baru tahu ane..

    BalasHapus
  19. OO gite aku masang kancing ke 2 dah he he he

    BalasHapus
  20. mantap ya nonton film sambil memahami isinya pemahaman cross culture understanding yang bagus

    BalasHapus
  21. dulu pernah baca juga di komik. ho oh, kenapa kita ga kepikiran kek gitu ya.. :)

    BalasHapus
  22. mmhh...bener2 unik..jadi tau perasaannya dong...hehe..
    kunjungan pertama ni..nice blog..ijin follow..kunjungi aku balik ya..thanks a lot..

    BalasHapus
  23. Ini judul film ny apa ya ?

    BalasHapus