Senin, 25 Mei 2009

Pembeli adalah raja, benar?

Pembeli adalah raja.
Itu pepatah tua, tapi apakah bener?
Sabtu lalu, sehabis kerja aku mampir beli makan di salah satu warung sekitar kawasan Rumah Sakit Sanglah. Setelah memilih menu rutin, campuran berbagai macam sayur sama ayam, aku menuju ke kasir sambil membawa label harga yang diberi sama mbak yang ngebungkusin.

Bersama label, aku serahkan selembar uang lima puluh ribuan. Bukannya kaya, justru karena benar-benar cekak dan uang di kantong hanya lima ratus perak, lalu narik di ATM.
Kasir, seorang Bapak keturunan India, yakin juga dia yang punya warung, berwajah jutek dan sepengalaman beli disana memang tidak pernah senyum.

Ia melihat uangku dan bertanya. "Tidak ada uang kecil?"

"Nggak ada, Pak," jawabku sambil tersenyum.

"Lima ribuan?" tanyanya lagi dengan wajah judesnya.

Aku kembali menggeleng.

"Seribu lima ratus?"

"Ga ada, pak. hanya lima ratusan saja!" jawabku pelan.

Sepertinya dia dongkol, mengambil uangku yang masih tergeletak di meja. Sambil menyerahkan kembalian dia berkata, "Besok-besok, kalau ga ada uang kecil jangan belanja kesini!"

Weuw!

Pernah merasa punya uang tapi ditolak untuk berbelanja? Itulah saatnya, dan seterusnya aku berkata dalam hati, ga akan belanja disini lagi!



33 komentar:

  1. bakar aja warungnya! xixixixixixi...

    BalasHapus
  2. @ seno : jangan provokatif gitu, nanti kalau dibakar beneran, masuk kepada "aktor intelektual" lho... he he he

    Pembeli adalah raja, itu benar sekali. Tapi karena dasar ajaran itu ada pada paham materialisme maka "anda jadi raja" sebesar harga barang tersebut.

    BalasHapus
  3. ccckkk...
    sebel yah kl penjual udah sok jual mahal gitu, padahal mreka punya tp buat mempertahanin ga punyanya itu nyebelin banget



    *akhirnya bisa komeng juga*

    BalasHapus
  4. berarti saya cuman jadi raja seharga satu bungkus nasi, pantas penjualnya sejudes itu ya, ckk ckk ckk

    rupanya pelayanan juga dihargai rupiah, hiii

    BalasHapus
  5. ckkk...ckkk..ckkk... lain kali bayar pake permen aja chi....

    BalasHapus
  6. approoooovvveee....


    ini komengan ke 1209 chi...

    BalasHapus
  7. Tepatnya pelayanan sepenuh hati. Itu yg banyak hilang krn semua sdh berorientasi duit. kalaulah pembeli bukan raja, paling tidak ngomong dgn lebih enak ga pake ngusir kenapa sih? Bilang aja, mbak, lain kali kalo beli jgn gede2 dong bayarnya, susah cari uang kecil buat kembaliannya... Mestinya kita bisa lbh pengertian kan? Dan dia jg ga kehilangan pelanggan

    BalasHapus
  8. wahhh,....sadis juga yah si bapak...ckckck...sabar..sabar..

    BalasHapus
  9. waaa...gak usah balik aja ke sana..
    mendingan ke tempat lain aja belanjanya!!

    BalasHapus
  10. Serem banget penjualnya...
    jadi kapok besok2 ga bakalan mau deh beli disana lagi. (lho??kok aku yang jadi sebel ya?)

    BalasHapus
  11. kalau aq mah langsung obrak-abrik tuch warung.... hehehehehe

    BalasHapus
  12. pembeli adalah raja klw penjualnya peduli sama customer satifaction , klw gak prinsip itu gak berlaku . :)

    BalasHapus
  13. raja sihhhh tapi ada batasannya dan aturannya

    BalasHapus
  14. wew.. ya udah mbak ga usah belanja kesitu lagi aja

    BalasHapus
  15. Jangan marah gitu dunk ..kasihanilah dia ..mungkin saja ada sebab lain yang menggelandung dihatinya sehingga dia jutek begitu ...kasihanilah dia.

    BalasHapus
  16. pelayannya punya kumis gak ? cabut aja kumisnya huehehehehehehe ...

    BalasHapus
  17. ass.
    tuh penjual ga memiliki daya jual yang tinggi, sebaiknya brenti jadi penjual. harusnya bisa melayani semaksimal mungkin.
    ah..
    wassalam

    BalasHapus
  18. the chakiman menggemparkan blog ini pertama kalinya
    serasa di bawa kedunia anime, janji yach gak bakal jajan kesana lagi

    BalasHapus
  19. kalaopun dia kasir, keberadaannya engga bakalan bertahan lama. kalao pun dia pemiliknya, sebentar lagi bakal gulung tikar tuh. engga sopan banget !!

    oia kenalan dengan blog baru ya *nyodorin tangan* kok diem ce salaman donk. ditunggu kunjungan balik dan komentarnya terutama dalam tulisan 'manjakan mata, telinga dan waktu anda ...'. awas lho kalao engga berkunjung tak jithak pakai tiang listrik wakakaka *kabuuurr *ngumpet

    BalasHapus
  20. ya ampyuuuunnnn
    udah deh besok2 jangan belanja di situ lagi
    bukan kita yg mau
    tapi penjualnya yg minta

    BalasHapus
  21. Yang sabar yaa neng,,mungkin si-emmasnya lagi ada masalah kali jadi bawaannya mau nonjok orang!!tapi yoo jangan sampai segitunya,,masak pembeli jadi korbannya?? enggak banget deeh

    BalasHapus
  22. Mbak..itu warung apa to di sekitar Rumah Sakit Sanglah..
    besok tak datengi
    tak makan di situ
    bayarnya pake golok
    kira-kira dia marah gak ya?

    BalasHapus
  23. itu namanya rakyat juga bisa ngelunjak :) hahhaha

    BalasHapus
  24. Warung yang aneh !! Dah kaya rasanya tuh org ampe gak mau d beli i jualananx.

    BalasHapus
  25. Memang kadang2 penjual jika merasa dibutuhkan memang sering begitu mbak...

    BalasHapus
  26. hah?
    dia sampe bilang gitu?
    ada-ada aja,,

    BalasHapus
  27. hehehe ya watak orang beda beda, kesiyan dia, mungkin ada masalah sama rumah tangganya wkkwkw analisis ku loh...

    padal dg ky gt dia kehilangan pelanggan, sayangnya mungkin dia g mudeng apa itu customer satisfaction

    tapi pernah loh ada penumpang bis yg mstinya byr 2000 bayar pake 100rebu, mana pagi pagi jelas belum ada kembalian, yo mbok ya mikir dikit hhehehehe akhirnya sama keneknya dibalikin duitnya...:D

    BalasHapus
  28. bakaaarrr!!!!

    provokasi bareng senoaji hahahaha....

    yang mana warungnyaah??? untung gw gak kesana :p

    BalasHapus
  29. lha kok pada bakar-bakar neh
    bakar jagung ya?
    asal ga bakar hutan aja

    BalasHapus
  30. kalau mau bakar, saya ikutan ya, dah lama gak maen api unggun hehehehe

    BalasHapus
  31. lempar batu ajah tuh warungnya :D

    BalasHapus
  32. pernah punya pengalaman yang mirip dan dalam hati juga sama: ga akan belanja kesini lagi
    tapi saya tetap akan kesini untuk komentar..*beda kesini *

    BalasHapus