Sabtu, 11 April 2009

Tentang Siut dan Anak Laki-laki

“Awas punyamu hilang nanti!” kata Sikem menasehati. Matanya menjelajah ke segala arah, menatapi orang-orang yang duduk di balai-balai sambil membawa pisau dan seutas daun kelapa muda. Kami sedang bergotong-royong di seorang rumah warga yang akan menyelenggarakan pesta pernikahan anak laki-lakinya. Sebagai tetangga yang baik, aku dan para ibu di desa berkumpul untuk mempersiapkan sesajennya.

Aku hanya tersenyum. “Ah, biar sajalah. Kalau orang memang niat, siapa tahu itu berguna bagi orang.”

Tapi Sikem malah menggeleng. “Kamu tidak tahu ya, kalau punyamu dicuri, maka anak perempuanmu nanti tidak akan bisa punya anak laki-laki. Seperti Ibuku, punyanya hilang setelah melahirkan adik laki-lakiku yang seorang, dan setelahnya, aku dan Kakak perempuanku sama sekali tidak punya anak laki-laki.”

Senyumku terkulum. “Yah, itukan sebenarnya hanya mitos saja.”

Tapi ia bergitu bersemangat menolak argumenku. “Eh, jangan sembarangan kamu. Kita tidak boleh mementahkan kepercayaan yang sudah turun temurun dalam masyarakat kita!”

Lagi-lagi aku hanya tersenyum.

“Siut (sejenis sendok untuk mengaduk nasi yang terbuat dari kayu) milik Ibuku merupakan peninggalan Nenek. Sebelumnya Ibu tidak bisa melahirkan anak laki-laki, dari kakakku yang pertama, hingga aku yang anak ketiga, semuanya perempuan. Namun setelah Nenek memberikan Siutnya pada Ibu, maka adikku yang laki-lakipun lahir,” katanya bersemangat. “Dan juga, kamu tahu Bibi Niles? Dia juga begitu. Sebelum Ibu, Siut itu dipegang dia, dan setelah anak laki-lakinya lahir, dikembalikan lagi ke Nenek dan akhirnya ke Ibu.”

Aku masih saja tertawa geli.

“Sayang, Siut itu hilang, coba saja kalau masih. Pasti aku akan bisa punya anak laki-laki,” keluhnya sedih.

Aku mencoba menghiburnya. “Sudahlah, semuanya pasti ada jalannya. Kalau kamu memang belum punya anak laki-laki, itu karena kamu belum. Sama sekali tidak ada hubungannya dengan Siut itu.”

Tapi dia menggeleng. “Kamu yang sudah punya anak laki-laki bisa ngomong begitu. Coba seandainya kamu tidak punya, pasti akan cemas seperti aku.”

Kembali aku menjawabnya dengan senyum.

“Eh, bukannya anakmu yang tiga itu juga perempuan, hanya anak keempatmu yang laki-laki?” tanyanya dengan mata berbinar.

Aku menangkap gejala aneh ketika mengangguk. Nah, tuh, kan! Dia melonjak gembira. Bahkan memegang tanganku.

“Beri aku rahasianya!”

Aku bingung. Apa yang harus aku katakan sekarang? Tidak mungkin aku jujur soal Siut ibunya yang sekarang ada di dapurku. Beberapa saat aku bingung, berpikir, dan akhirnya….

Aku nyengir. “Suamiku memakai ramuan Mak Erot!”
****


Posted in www.kemudian.com
Siut itu beda dengan centong, hampir beda lah. Kalau Siut itu khusus untuk mengaduk nasi yang setengah matang (orang Bali biasanya memasak nasi dengan periuk, kukusan pertama sampe beras kering, lalu diisi air panas agar ngembang dan disanalah Siut dipakai, untuk mengadung nasi setengah matang). ukurannya juga jauh lebih besar, dan pasti hitam karena ditaruh di atas perapian :P

Di Bali ada mitos sejenis ini, jadi jaman dulu banyak orang yang punya anak laki-laki kehilangan Siutnya. Menurut kepercayaan, mencuri Siut keluarga yang pnya anak laki-laki bisa membuat pencurinya ketularan alias bisa punya anak laki-laki. tapi namanya juga mitos :P
This entry was posted in

16 komentar:

  1. mak erot? he he he...maksudnya ....???

    BalasHapus
  2. kirain siut...btw baru tau juga siut ntu entong ya? hohohoho...

    Petromax ato obor nih?

    BalasHapus
  3. waks...
    mak erot turun tangan juga toh?
    hehehe...
    tapi bukan karena mak erotnya kan? tapi karena siutnya...? hehehehe

    BalasHapus
  4. siut ntu bahasa darimana mbak???? kagak tau ane.....

    jiyaaaahhhhh mak erot ikut2an bertokoh jugak disini..... hehehehehe

    BalasHapus
  5. jeng, kamu penulis profesional atau sekedar hobi? karya kamu keren2. serius!

    BalasHapus
  6. heuheuheu, korban kekejaman mitos :D

    mmm, mak erot ya ? waduh jadi pingin tau hohohoho ,,,

    BalasHapus
  7. hehe pengen bikin posting kayak gini ah..

    BalasHapus
  8. siut itu jenis makanan apa?
    kok aku baru dengar.

    BalasHapus
  9. Wiehh dah mak erot jg ni... Pada hal dah tiada tuh org!! Bgus ceritanya...

    BalasHapus
  10. Weksss Mak erot hebat ya....sampe ke bali juga terkenal dia....

    Mba kenal ma mak erot juga ga?

    BalasHapus
  11. yiheeaaa...dapet vocab baru lageee...siut means centong yakkk... ajjajjajjajja....
    nice to know u jeungg...

    BalasHapus
  12. mampir pagi2. mo ngeliat neng asal Bali yg lagi malu2 kuciang....he he he...

    BalasHapus
  13. siut itu sama dengan centong?
    saya kok nggak ngerti, kalau centong yaa buat ngaduk nasi...

    di bali sudah ada cabang mak erot?

    BalasHapus
  14. ngikut teh cerpenis mampir ahh...

    BalasHapus
  15. ngumpetin siut ahk takut ada yg ngambil hehe...

    BalasHapus
  16. Haha... Nie hari sabtu mau ngrencanain nyuri siut mohon doa ya biar lancar trus bisa dapet keturunan. Ane dah frustasi nih 3 thn blum mebuahkan hasil.

    BalasHapus