Rabu, 24 Desember 2008

Termanggu...

Pernah merasa dekat.
Ketika jalan sedang bercabang dua
dan rasa belum sepenuhnya terkenali.

Tak wajar tersia-siakan saat itu, begitu sekarang berpikir.
Karena ternyata,
dia kembali jauh sebelum sempat benar-benar dekat,
lalu benar-benar pergi saat hati baru tersadar,
bahwa ia memang selalu ada didalam sini.

Dan sekarang, yang tertinggal hanya...
termanggu....
This entry was posted in

7 komentar:

  1. Hehehe curhat ato cuma sekedar nulis yaa Hmmmm

    BalasHapus
  2. kok 'termanggu' sih, rik?
    'termangu' kali... :-D

    BalasHapus
  3. ternyata dia yang singgah dihati ya sob... haduuuhh kasihan..

    o0ppss.. so ngerti ajje w.. hee

    BalasHapus
  4. hahaha.... cieee.. yang patah hati niiyy...

    BalasHapus
  5. zujoe ngejekin terus ach..... *pentung-pentung*

    BalasHapus
  6. Dia kini begitu jauh
    tak terjangkau jarak dalam cakrawala
    namun terkadang dekat
    menyeruak dalam kalbu yang terdalam

    BalasHapus
  7. Si Kucing kutu doyannya ngejekin terus sih...
    Ayo chi ambil pentungan usir tuh si Kucing.

    BalasHapus