Senin, 23 Februari 2009

Pertemuan vs Perpisahan

napa ya, selalu ada perpisahan setelah sebuah pertemuan. dan pikir-pikir, setiap hidup manusia memang diliputi dua hal itu saja (dilihat dari segi relationship loh). sekarang mau ketemu teman misalnya, selang dua jam tiga jamnya pasti pisah lagi. atau yang paling kecil sekalipun, sekarang aku ngetik, entar kebelet pipis, ngacir ke wc. nah pisah ama kompi, ketemu ama wc. lalu seterusnys.... *Stop ah biar ga keburu panjang.

Aku pernah mikir kek gini, sebuah perpisahan itu merupakan awal dari pertemuan, namun ga kebalik ya? ketemu dulu baru pisah. karena logika, klo ga ketemu ga akan ada pisah, tapi jika dibalik juga benar, ga akan ada namanya ketemu kalau ga pisah-pisah.

Wkwkwk, sebenarnya tujuan disini(sebelum basa-basinya keburu basi) untuk mengatakan bahwa sedang ada kesedihan dari sebuah perpisah. Pagi ini ketika menyapa seorang teman, si teman itu bilang lagi sedih karena teman kerja disampingnya bakal pindah kerja. Nyah, jadi keingat juga kejadian setahun lalu. aku jga ngalaminnya, teman kerja pindah, diriku nangis (dudud ya hehehe), dan ujung-ujungnya dia juga tetep pindah.

Setelah dia pindah, selain kesedihan yang jadi konsekuensi, ada hal lain juga yaitu PEKERJAAN. iya tahu, setahunan aku ngerangkap dua kerjaan namun gajinya sama saja. Tapi yah, hikmahnya kita bisa tahu bagaimana mengerjakan ini dan menyelesaikan itu.

Namun jika pikir-pikir, perubahan akan selalu ada, sepanjang kita sadar hal itu, maka kita akan selalu siaga jika suatu saat nanti kehilangan. namun yakin kok, selalu ada sesuatu yang akan menggantikan yang hilang itu, tinggal bersabar menunggu waktu aja.

Pengalaman setahun lalu itu juga bikin aku mikir, keknya pertemuan dan perpisahan itu hal yang wajar dalam hidup, karena toh semua terus berubah. tidak ada sesuatu yang kekal, selain perubahan itu sendiri. jadi yang sekarang ini sudah enak enakan karena bersama pacarnya, siap-siap saja kehilangan (manusia mati juga loh), atau yang punya teman baik, siap aja temannya pergi pindha rumah atau pindah ikut suaminya. dan yang terutama, kita sendiri bersiap juga untuk kehilangan nyawa.

Idih, omongannya ngawur ini wkwkwwk
tapi benar juga, selalu ada perpisahan setelah setelah pertemuan, jadi takut ketemu orang nih (hemm hemm hemm)

*Postingan ini buat Memi, yang merasa akan dapat kerjaan rangkap dan kehabisan cheat untuk cari duit. syukurin lu! :P

16 komentar:

  1. waaaaah senangnya memberikan inspirasi bagi mu di pagi hari..tiba2 muncul postingan baru..huehuehue...thanks ya ree...semangaaaaaaaaat ayooo aaah tetap semaangaaaaaaaaaaat!!!!
    Cihuuuuuuuuuy

    BalasHapus
  2. Wekssssssss ketemu ma orang takut......ketemu ma setan ga takut ya mba......Jangan jangan mbak neh mbahnya setannnn......huaaaaaaaaaaa....nangis tersendu sendu...mengingat pertemuan dan perpisahan...jujur ga mau saya berpisah ama brad pitt....walau brad pitt ga mau banget juga ketemu saya.....kaburrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
  3. hehehe ada pertemuan ada perpisahan,ada break ada kitkat hihihi *kabur duyu ahhh

    BalasHapus
  4. begitulah hidup (ciee....sok bijak nih). ada pertemuan ada perpisahan. ada gula ada semut. lha...apa hubungannya coba? he he he...

    saya juga pernah kok nangis ria krn berhenti kerja. bukan pindah kerja. tapi beralih profesi aja.

    BalasHapus
  5. hihihi kalo gitu chi takut ketemu aku juga dunk, aku kan orang:p
    namanya uga hidup, ada pertemuan ada perpisahan cieee
    sahhh lagi knapa seh ini
    dulu to waktu mbak kosku mo pindah aku juga cedihhh sampe ngambek gak mo bantuin ngangkut2, gak mo ketemu ma dia, tapi skarang aku slalu bs ktemu dia lo liwat dunia maya:)

    BalasHapus
  6. ya 2 hal itu memang tak bisa terpisahkan, tapi janganlah patah semangat dan berputus asa ya :)

    BalasHapus
  7. he he mirip ama duluam mana ayam ato telur atawa telur ato ayam ?

    cheers

    BalasHapus
  8. saat kunjung kesini ibarat pertemuan , dan saat ninggalin tempat ini rasanya sedih karena harus berpisah...meski nanti balik lagi. hehehe...

    BalasHapus
  9. wewwww... kudu sering2 koprol tuh, lumayan disamping diteriakkin kurang kerjaan, juga bermanfaat bagi kesehatan dengkul, {hayahhh!!!]

    *aku gak kabuurrr, diem ditempat nunggu dilempar sendal! FIUH!*

    xixixixixi...

    BalasHapus
  10. maka dari itu, seorang bijak pernah berkata kayak gini :

    "hidup itu harus siap"

    ketika bertemu, harus siap berpisah. ketika sehat, harus siap sakit. dan ketika hidup, harus siap mati.

    salam kenal...
    :)

    BalasHapus
  11. jangan putus asa dunk, mati satu tumbuh seribu,khan lewat blog ini bisa ketemu ama yang lain-lain lagi.

    peace

    BalasHapus
  12. hidup itu seperti kala kita menggambar lukisan dg kaya warna,,

    dan pertemuan dengan teman2 yg singgah dlm hidup itu memberi warna2 tersendiri dalam hidup kita,

    sebentar ataupun lama teman tersebut singgah dalam hidup, apapu status persinggahannya dalam hidup kita,

    semuanya patut kita syukuri, karena dgn begitulah, kita merasa ada dan bermakna untuk hidup didunia ini..

    spt iklan chitato di tipi,
    ---live is never flat---

    BalasHapus
  13. Aku juga pernah ngalamin pisah ama temen kantor yg sdh jd rekan selama 10thn. Sampe beberapa bln setelahnya aku msh sering noleh ke ruang dia (sdh kebiasaan sih). Tapi...(inilah anehnya hidup) ternyata setelah pake nangis2 n beliin kado perpisahan n salaman segala...ternyata kita jd sering telp2an n kadang2 ketemuan. Dia buka usaha sendiri (sejenis ma kantorku), dan akhirnya thn lalu dia 'meminangku' tuk jd sekretarisnya. Tuh kan..akhirnya ketemuan lagi tiap hari. So, jangan pernah takut dapet teman krn kita tak pernah tau apa yg akan terjadi. Memang perpisahan bisa terjadi, tp kalo kita cm mikirin apa yg terjadi klo berpisah, kita ga akan bisa nikmati persahabatan itu. Baiknya kita nikmati semuanya selagi ada...

    BalasHapus
  14. Kalau tidak ada perpisahan (atau kesadaran bhw kita bisa kehilangan seseorang yang kita kenal)kita ga akan tahu rasanya menghargai dan menyayangi org2 tersebut. Ya kan? Klo kehilangan aja baru deh berasa banget. Kenapa ya manusia itu begitu? *Jadi mikir* Eh, tapi yg lucunya lagi, seringkali org yg kita ga sukain dan pengennya ga ada, hihihi...itu tuh kok ga pernah pergi2 selalu aja ada, pengennya dia yg dipindahin kemana gitu, ke planet Mars kek, ke bulan kek, tp kok ga juga ya? (^^,)

    BalasHapus
  15. Berarti aku berhasil- tidak menangis saat pindah kerja, padahal punya murid2 bule yang umur 5-6 tahun gitu, gelayut2 gitu di kaki,, bilang, "miss, don't go..."
    astaga... sekarang pikir2 kok kuat ya aku????

    BalasHapus

About