Selasa, 16 Februari 2010

Sibuk

Mau tahu ga apa perbedaan sibuk versi swasta dan PNS?


Jawabannya gampang, swasta sibuk bekerja, sementara PNS sibuk mengantuk.
Hahaha… suer ini bener.

Beberapa waktu lalu, media di Bali banyak diwarnai dengan berita mengenai oknum-oknum PNS yang selingkuh saat jam kerja. Banyak orang menilai ini masalah moral, namun dari curi-curi dengar dari obrolan para senior, hal itu bisa terjadi karena ada kesempatan.

Jam kerja di beberapa instansi pemerintahan dengar-dengar longgar. Jika pagi harus upacara bendera, maka setelah itu waktu bisa diakali. Ada satu cerita yang lucu yang aku dengar, seorang pegawai masih sempat pulang kembali setelah absent untuk lanjut masak nasinya yang belum matang. Hahahah....

Masalah absent juga bisa diakali. Bagi beberapa oknum bandel yang tidak tahu malu, mereka bisa saja datang hanya saat absent, setelah itu menghilang entah kemana. Dan yah, tidak heran makanya banyak yang ditemukan di mall mall atau malah kamar hotel.

Yah, selain masalah moral, kelonggaran ini bisa jadi karena sedikitnya tanggung jawab yang diemban pegawai. Kekurangan volume pekerjaan salah satu contohnya. Sudah rahasia umumkan kalau PNS itu identik dengan kerja santai, makanya banyak yang ngotot jadi PNS sampai-sampai nombok segala.

Dan intinya memang iya, pekerjaan PNS memang jauh lebih simple daripada swasta, bahkan mungkin kekurangan pekerjaan. Swasta capek karena kerja, PNS sibuk ngegame *ups*

Yah mungkin juga tidak semua, tapi itu isu yang beredar.

Tetapi anehnya, walau kerjanya santai dan waktu lowong, tiap tahun selalu saja ada penerimaan CPNS. Dan yang minat membludak..... mau dikasi kerja apaan yak? Hahaha.... *geplak*

39 komentar:

  1. "..mungkin juga tidak semua, tapi itu isu yang beredar.."

    semoga dnger, eh baca, nh person yang punya wewenang ngatur di lingkup institusi pns. untuk introspeksi, jika memang bener di lingkupnya kayak gitu kan bisa diperbaiki.

    BalasHapus
  2. ga usah diaturlah bang, biarin aja begitu wkwkwkkw

    BalasHapus
  3. Mungkin ya karena hal itulah yg membuat profesi PNS menjadi mnggiurkan

    BalasHapus
  4. aneh tapi nyata nih emang :)
    mampir ke rumah uciL yah
    met kenal

    BalasHapus
  5. enak yah kalo gtu, banyak nyolongnya dari pada kerjanya, dan. banyak gajinya pula, ampe sempet masak nasi juga, hebat negara ini memang hebat :D

    BalasHapus
  6. semoga saya nggak seperti itu....

    BalasHapus
  7. bener
    aku malah sering nemuin PNS yang masih berkeliaran saat jam kerja

    BalasHapus
  8. Tulisan ini perlu dihidangkan bersama nasi goreng bakar Bli Jhoni dan dengan kekasihku, pas banget...

    Engken kabar geg?
    :)

    BalasHapus
  9. he he he.emang kenyataannya gitu toh. jadi nchi sibuk ngantuk apa makan salak?

    BalasHapus
  10. Emang benner Chi....tapi kita tidak bisa menyamakan semua PNS.
    Semoga saja pemerintah bisa melihat skala prioritas, PNS mana yang perlu untuk ditambah...

    BalasHapus
  11. datang untuk nyengir ... eheheheh ....

    pantesan joni pantau pernah mergokin org berseragam pns tapi lagi sibuk belanja emas *nah loh*

    ps: bukan Om joni yg jago ngomik itu...:P

    BalasHapus
  12. Hehehehehe.. (nyengirsendirian.com)

    BalasHapus
  13. hahaha....
    untungnya masak nasi...
    kalo goreng tempe ditinggal apa gak gosong yah..?

    BalasHapus
  14. iya juga ya...
    kok PNS tiap taub terima baru? yang ada aja kerjanya gak jelas... ;P

    BalasHapus
  15. Perkumpulan Org Geje. Makin g kreatif aja mereka kalu kya gtu...

    BalasHapus
  16. Yg jelas jadi pNS itu enak chi, kalau ada kesempatan jgn kau tolak, apalagi penulis ygn PNS hmmm tambah banyak duitnya euy :)

    BalasHapus
  17. nggak semuanya gitu kok. tergantung kerjaannya apa. kayak di rumah sakit, siapa bilang kerjanya santai coba? tapi kalo ngeliat kantor-kantor pemerintahan..ya..gitu deh

    BalasHapus
  18. apalagi padahal pendaftaran CPNS online itu lebih ribed di bagian submitting pasphotonya... gag pernah pas, tp ttp ajja ngebeludag yg daftar iia nchi :p Ini bukan sangka buruk,, mungkin ini sekedar efek dari pikiran saiia nya ajja yg emoh ngepas sama pola pikir para PNS itu :(

    *sebenernya kmn sii arah omongan gw barusan?!??!?! hhmmmmmmmmm....

    BalasHapus
  19. Aku mau jadi PNS ah
    Gajinya lumayan
    kerjanya (ada yang) santai
    kedudukannya mantaph
    masa tuanya ada pensiun
    apa yang kurang Nchi?

    Terimalah nasibmu wahai karyawan swasta..

    BalasHapus
  20. nchi lagi curhat woii :p

    aku mau kerja dimana bisa dapet gaji ah (lho?)

    BalasHapus
  21. hahahha.... tapi saya sukah ajah ahhh

    BalasHapus
  22. HM........perasaan ni curhat karena "pengalaman" baru ya wkwkwkwkwkwkw!!!!!

    @gek......ayo mampir lagi, sekalian mau balikin bukunya nchi............hehehehe

    BalasHapus
  23. WOW....
    sebagai purple lover, saya ngiri n ngiler liat blog ini....
    :D
    hehehe...
    pengalaman buruk ama para PNS sering saya alami
    biasanya sih paling sering berkaitan dengan masalah jam kerja
    lha wong katanya jam 8 udah buka, koq pas saya datang mau ngurus surat2 (kalo gak salah waktu itu mau bikin KTP baru), belum ada orangnya
    khan jadi cabede....

    BalasHapus
  24. Memang yang diceritakan itu ada benarnya..., tapi ada juga kok PNS yg bertanggungjawab dlm pekerjaannya. Ada juga kok PNS yg banyak kerjaan.
    Jadi.. mungkin yang belum tepat adalah masalah penempatannya.

    BalasHapus
  25. hihihi...pengennya aku yang nulis ini ...kesel yah..apalagi kalo udah urusan ma pelayanan publik bete walaite..udah tugasnya melayani tetep ajah minta tip..fee... uang ketik atau apalah...lha kan udah dibayar ama pemerintah udah gitu ntarnya udah ngga kerja masih dapet pensiun..byuh habis uang negara buat bayar PNS yg ngga jelas gini. Lha gajinya kan kita yang bayar dari pajak swasta.

    BalasHapus
  26. hahaha rahasia umum. Temen gua ada yang bangga banget tuh jadi PNS sampe bayar jutaan rupiah. parah bener...

    BalasHapus
  27. Mengapa oh mengapa bisa begini...., kalo begitu berarti emang enak ya jadi PNS, cman modal bangun pagi buat absen..., mau dong jadi PNS heeheheehehehehehe........

    BalasHapus
  28. Huahahahahahahahahahahaha

    Enaknya..apalagi kalo rapat ke puncak ke sono ke sini juga ikutan di bayaaaar...ckckckckckc enak enakk

    Mochi mochi mampiiiir bentar

    BalasHapus
  29. wehehehhehehe
    beginilah idup
    kalo semua jadi swasta sapa yang jadi PNS nya
    kalo semua jadi PNS
    gimana yang swasta.
    kembali ke pribadinya masing2.

    BalasHapus
  30. dear..hmm ti ati loh ada sekantor baca na hhihihi masalah yang udah umum sangat terjadi..udah tradisi mungkin,,dah mengakar,,mungkin ga semuanya..entahlah no coment sayah karena sayah tidak bekerja sebagai pns :)

    BalasHapus
  31. aku yang selalu ngantri jika ada pembukaan CPNS hahhahahah

    karena jauh dari PHK dan masa tua yang aman

    hehehhehhe

    BalasHapus
  32. tambahan nchi.. meski kerja cuma 'ongkang-ongkang kaki; tapi gaji tetep jalan.. apalagi yang pendapata daerahnya gede.. otomatis tunjangan pnsnya juga gede..

    BalasHapus
  33. dhe kerja swasta, tp ga sibuk neh, malah mengantuk..tuk..tuk..
    [kwikikikikikki]

    BalasHapus
  34. Hai,

    datang mau ngucapin

    happy lunar
    happy valentine's day
    happy ash wednesday

    buat yang merayakan, yang nggak merayakan semoga bulan penuh cinta ini selalu membawa kebahagiaan dan kedamaian...

    Ninneta

    BalasHapus
  35. Smoga besok aku ga jadi PNS yang model gituan :P

    BalasHapus
  36. Ia yah, tiap tahunnya pasti ada aja penerimaan PNS....
    Hmmm...tapi mungkin gak ya, kali aja mereka2 itu bakal ngegantiin para PNS yang udah pada pensiun, hehehehe...
    Oh..ya mbak, Tutorvista saya selalu direject...
    Jadi males, xixixixi....

    BalasHapus
  37. Ada pekerja swasta yang bakal beralih profesi jadi PNS nih ceritanya *melamun*

    BalasHapus