Sabtu, 15 November 2008

Bagimu menulis itu Seperti Nasi?

Judul yang aneh, saya rasa.
Tapi kita bisa menganalogikannya seperti itu.

beberapa waktu lalu saya sempat berbincang dengan seorang teman. Kami sama-sama suka menulis, dan saat itu kami sedang membahas soal tulisannya.

Tiba-tiba saya ingin tahu, seberapa besar arti menulis bagi hidupnya.
begini isi percakapannya

4:05:31 PM mocca_chi: menurutmu, menulis itu seperti apa bagimu?
4:05:44 PM mocca_chi: klo makanan, apa nasi, lauk, buah atau malah kerupuk?
4:05:49 PM ratih_vincent: hm?? jd mikir nih
4:06:00 PM ratih_vincent: nasi mungkin
4:06:19 PM ratih_vincent: skrg ak jd suka bgt nulis
4:06:26 PM ratih_vincent: kalau km?
4:07:24 PM mocca_chi: masi ragu ya?
4:07:27 PM mocca_chi: :))
4:07:30 PM mocca_chi: isi mungkinyya lagi
4:07:33 PM mocca_chi: hmm... nasi
4:07:36 PM mocca_chi: :P
4:07:51 PM ratih_vincent: hm...
4:08:16 PM ratih_vincent: dl kerupuk krn jrag n cm pas butuh aj
4:08:36 PM ratih_vincent: trus jd lauk n skrg jd nasi karn klu g nulis ak
bs bingung
4:11:15 PM ratih_vincent: mocha?
4:11:21 PM mocca_chi: iyee


Hmm.. percakapan yang sederhana, tapi saya merasakan maknanya dalam.
Menulis itu sudah seperti nasi, dan untuk menghindarkan diri dari menulis, itu sama artinya dengan menghindarkan nasi dari menu makanan. Susah minta ampun




^ ^

7 komentar:

  1. menulis itu bisa jadi terapi bagus, katanyaaaa

    BalasHapus
  2. jadi sekarang menulis itu sama pentingnya dengan nasi.... lah lauknya mana???? lapeeeerrrrrrr

    BalasHapus
  3. Bagus dong kalau disamakan dengan nasi, kita senantiasa lapar untuk menulis.
    besok nggak usah makan deh chi...... nulis aja udah kenyang.

    BalasHapus
  4. Bener geg, kalo aku lagi ngetik atau nulis aku bisa lupa makan... hehehhe.

    BalasHapus